Sains Ungkap Cara Mengajari Anak Pentingnya Kerja Keras

Kompas.com - 23/09/2017, 15:06 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com –- Mendidik anak untuk bekerja keras tentu keinginan semua orang tua. Meski terdengar rumit, cara yang paling mudah adalah contoh langsung dari orang tua. Melihat Anda berusaha, anak mungkin akan termotivasi untuk melakukan hal yang serupa.

Hal itu dikonfirmasikan dalam penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari Massachusetts Institute of Technology (MIT). Mereka ingin membuktikan apakah bayi bisa terinspirasi dari kegigihan orang tua mereka dalam mencapai suatu tujuan.

Untuk mempelajarinya, para peneliti menggunakan 260 bayi berumur 13-18 bulan beserta pengasuhnya. Mereka dibagi menjadi tiga kelompok dan diminta berpura-pura membuka wadah atau melepaskan rantai kunci dari karabiner.

(Baca juga: "Ngeloni" Bayi Jadi Kontroversi di AS, Orangtua Indonesia Harus Tahu)

Kelompok pertama menyaksikan perjuangan pengasuhnya yang berusaha menyelesaikan tugas selama 30 detik hingga berhasil. Saat mengerjakannya, mereka melakukan kontak mata dengan bayi dan mengatakan, "Hmm, saya bertanya-tanya bagaimana saya bisa mengeluarkan mainan saya dari sini?"

Dalam kelompok kedua, pengasuh bayi mengerjakan tugas tanpa kesulitan dalam waktu 10 detik dan mengulangi hal yang sama dua kali. Sedangkan dalam kelompok ketiga, para bayi tidak menyaksikan pengasuh mereka melakukan sesuatu.

Kemudian, bayi dari ketiga ketiga kelompok diberi kotak musik dengan tombol besar yang mudah ditekan dan tombol tersebunyi untuk memainkan musik. Pendamping mereka mengaktifkan kotak musik dan meninggakan ruangan.

Meski tak ada bayi yang berhasil menemukan tombol tersembunyi, para bayi yang menyaksikan perjuangan pengasuhnya memeriksa mainan lebih lama dibandingkan kelompok lain. Para peneliti bahkan tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam waktu memeriksa dari kelompok kedua dan ketiga.

“Penelitan tersebut meyakinkan orangtua bahwa mereka tidak harus membuat semuanya terlihat mudah terjadi,” kata peneliti utama Julia Leonard, seorang mahasiswa pascasarjana MIT seperti dilansir dari Live Science pada Kamis (21/9/2017).

Meski penelitiannya telah dipublikasikan pada jurnal Science edisi September 2017, Leonard berkata bahwa penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengukur dampak melihat orang dewasa berjuang terhadap kegigihan bayi.

"Kami sangat menghormati orangtua dan tidak ingin menggunakan satu studi laboratorium sebagai dasar untuk menasihati orangtua," kata Leonard.

"Namun, kami berharap studi ini dapat menarik perhatian para orangtua, dan kami tertarik untuk mengetahui dari orangtua, apakah menunjukkan beberapa contoh perjuangan sebelum berhasil membantu anak-anak mereka bertahan lebih lama dalam mengerjakan tugas yang sebenarnya dapat mereka kerjakan," katanya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X