Terungkap, Inilah Rencana Penyelamatan Bumi dari Serangan Asteroid

Kompas.com - 22/09/2017, 08:10 WIB
Ilustrasi satelit nanosat Finnish Meteorological InstituteIlustrasi satelit nanosat
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Sebuah studi baru mengusulkan agar sejumlah wahana antariksa dikirim ke luar angkasa untuk menyelidiki 300 asteroid. Misi ini direncanakan untuk memahami bagaimana perilaku asteroid dalam rangka menyelamatkan Bumi dari tubrukan benda-benda luar angkasa di masa depan.

Armada yang diusulkan terdiri dari 50 satelit nano yang akan digerakan oleh tenaga penggerak inovatif yang berasal dari angin matahari. Setiap wahana akan dilengkapi dengan teleskop yang bisa menggambarkan permukaan asteroid dengan resolusi 100 meter atau lebih baik.

Masing-masing wahana juga akan mengunjungi enam atau tujuh asteroid sebelum kembali ke bumi untuk mengirimkan data.

(Baca juga: Melintas Dekat Bumi, Asteroid Florence Tampakkan Kedua Bulannya)

" Asteroid sangat beragam dan hingga saat ini, kami hanya melihat sejumlah kecil dalam jarak dekat," kata Dr Pekka Janhunen, peneliti dari Institut Meteorologi Finlandia.

"Untuk bisa memahaminya lebih baik, kita perlu mempelajari lebih jauh. Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan langsung mengunjunginya. Untuk mendapatkan biaya yang terjangkau, kami menggunakan wahana antariksa berukuran kecil," katanya seperti dikutip dari Daily Mail, Rabu (20/9/2017).

Dipresentasikan dalam Kongres Ilmu Planet Eropa 2017, wahana akan menarget asteroid yang akan diamati dari jarak sekitar 1.000 kilometer dan menggunakan inframerah untuk menentukan komposisi mineral asteroid.

Finnish Meteorological Institute Nanosat akan menarget asteroid dari jarak 1.000 kilometer

"Wahana antariksa ini bisa mengumpulkan banyak informasi mengenai asteroid yang mereka temui selama perjalanan mereka, termasuk ukuran dan bentuk keseluruhan, apakah terdapat kawah di permukaan atau debu, apakah benda primitif atau tumpukan puing-puing," jelas Janhunen.

"Termasuk juga data tentang komposisi kimia pada asteroid," imbuhnya.

Satelit nano akan digerakkan dengan layar elektronik yang memanfaatkan angin matahari, yaitu aliran partikel bermuatan listrik yang dipancarkan dari matahari. "Tenaga penggerak inovatif ini akan mengurangi biaya sebanyak beberapa ratus ribu Euro per asteroid. Namun, nilai sains yang terkumpul akan sangat besar, kata Janhunen.

(Baca juga: Tanpa Anda Sadari, Asteroid Seukuran Pesawat Nyaris Menabrak Bumi)

Dorongan yang dihasilkan oleh layar tersebut memang tergolong kecil, tetapi perhitungan menunjukkan bahwa dorongan ini cukup bagi wahana untuk menyelesaikan perjalanan melalui sabuk asteroid dan kembali lagi ke Bumi dalam 3,2 tahun.

Secara keseluruhan, misi akan menghabiskan biaya sekitar 6o juta Euro (Rp 955 miliar), termasuk peluncuran, atau sekitar 200.000 Euro (Rp 3,2 miliar) untuk setiap asteroid yang dikunjungi.

Peringatan mengenai asteroid yang mendekat Bumi sudah datang beberapa kali, dan asteroid berikutnya bisa datang kapan saja dan menjadi ancaman bagi Bumi. Artinya, penelitian semacam ini pun ibarat perlombaan melawan waktu.

"Asteroid bisa menjadi ancaman bagi Bumi," kata Janhunen. Pada saat ini, NASA telah melacak 1.400 asteroid yang berpotensi mengancam, serta memprediksi kemungkinan dampak yang ditimbulkan di masa depan. Tubrukan yang tidak terduga bisa dengan mudah menghancurkan sebuah kota besar dan berpotensi melenyapkan kehidupan.



Sumber Dailymail

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat dibanding Rapid Test

Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat dibanding Rapid Test

Oh Begitu
Ahli Kini Tahu Alasan Perubahan Warna Kulit pada Pasien Covid-19

Ahli Kini Tahu Alasan Perubahan Warna Kulit pada Pasien Covid-19

Oh Begitu
Kemoterapi Pasien Kanker yang Kena Covid-19 Tidak Berisiko Kematian

Kemoterapi Pasien Kanker yang Kena Covid-19 Tidak Berisiko Kematian

Oh Begitu
Lolos dari Maut, Kumbang Ini Bertahan Hidup meski Telah Dimakan Katak

Lolos dari Maut, Kumbang Ini Bertahan Hidup meski Telah Dimakan Katak

Oh Begitu
Rahasia Alam Semesta: Seberapa Besar Alam Semesta ini?

Rahasia Alam Semesta: Seberapa Besar Alam Semesta ini?

Oh Begitu
Sering Tidak Terdiagnosis, Kenali Penyakit Autoimun Sjogren's Syndrome

Sering Tidak Terdiagnosis, Kenali Penyakit Autoimun Sjogren's Syndrome

Oh Begitu
Seri Baru Jadi Ortu: Bayi Pilek, Bagaimana Cara Sedot Ingusnya?

Seri Baru Jadi Ortu: Bayi Pilek, Bagaimana Cara Sedot Ingusnya?

Oh Begitu
Diabetes Penyakit Turunan, Mungkinkah Bisa Dicegah?

Diabetes Penyakit Turunan, Mungkinkah Bisa Dicegah?

Oh Begitu
Penyakit Baru di China Menghantui di Tengah Pandemi Covid-19, Apa Itu Virus Tick Borne?

Penyakit Baru di China Menghantui di Tengah Pandemi Covid-19, Apa Itu Virus Tick Borne?

Fenomena
Studi Temukan, OTG Corona Sama Menularnya dengan yang Bergejala

Studi Temukan, OTG Corona Sama Menularnya dengan yang Bergejala

Oh Begitu
Obesitas di Amerika Serikat bisa Turunkan Efektivitas Vaksin Covid-19

Obesitas di Amerika Serikat bisa Turunkan Efektivitas Vaksin Covid-19

Fenomena
Unika Atma Jaya Jakarta Resmikan Laboratorium Covid-19 Aman Lingkungan

Unika Atma Jaya Jakarta Resmikan Laboratorium Covid-19 Aman Lingkungan

Oh Begitu
AI Bisa Jadi Alat Transformasi Sampah Menjadi Produks Bernilai Seni, Kok Bisa?

AI Bisa Jadi Alat Transformasi Sampah Menjadi Produks Bernilai Seni, Kok Bisa?

Oh Begitu
Waspada, Penderita Diabetes Pengidap Covid-19 Lebih Banyak Meninggal

Waspada, Penderita Diabetes Pengidap Covid-19 Lebih Banyak Meninggal

Oh Begitu
Penciptaan AI Juga Butuh Etika, Apa Maksudnya? Ini Penjelasan Ahli

Penciptaan AI Juga Butuh Etika, Apa Maksudnya? Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X