Kompas.com - 17/08/2017, 19:54 WIB
Loji Kebon Yogyakarta Arsip TembiLoji Kebon Yogyakarta
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Awal tahun 1946 ibukota Republik Indonesia resmi pindah ke Yogyakarta. Kondisi beberapa wilayah termasuk Jakarta tidak stabil karena di duduki oleh Belanda.

Pemerintah Republik Indonesia, termasuk di dalamnya Bung Karno, Bung Hatta beserta seluruh kabinet pun mengungsi ke Yogyakarta.

Namun ternyata gelombang pengungsi juga berasal dari orang-orang yang datang dari berbagai wilayah. Mereka yang merasa terancam keselamatannya, memilih mengungsi ke Yogyakarta yang keamanannya relatif stabil dibandingkan wilayah lain.

Akibatnya jumlah penduduk Yogyakarta pun melonjak drastis. Sensus penduduk tahun 1930 mencatat penduduk Yogyakarta sebanyak 1.558.844 jiwa. Lalu pada tahun 1949, jumlahnya bertambah dengan signifikan menjadi 1.784.304.

Koran Kedaulatan Rakjat edisi 6 Juni 1946 sampai-sampai menurunkan liputannya yang kemudian menggambarkan jika situasi Yogyakarta karut-marut.

"Orang berjubel dan berdesak-desakan seperti ikan sarden," tulis koran lokal itu.

Baca Juga: Agama Gajah Mada dan Majapahit yang Sebenarnya Diungkap

"Kondisi memang kacau saat itu sehingga melahirkan permasalahan-permasalahan baru. Seperti soal kesehatan, sosial dan ekonomi yang menerpa kalangan. Mulai dari orang kaya hingga kalangan bawah," kata Galuh Ambar Sasi, salah satu penulis buku Gelora di Tanah Raja : Yogyakarta Pada Masa Revolusi 1945-1949 saat ditemui Kompas.com, Kamis,(10/8/2017).

"Air tidak mengalir, listrik lebih sering padam, sementara sanitasi menjadi buruk sehingga timbul penyakit-penyakit di Yogyakarta," jelasnya.

Penyakit kulit Frambusia dan pes merupakan penyakit yang melanda Yogyakarta. Bukan cuma menyerang orang miskin tapi juga kaum elite.

Dalam Minggu Pagi edisi 19 April 1951, dikisahkan frambusia membuat jari tangan Walikota Yogyakarta, Poerwokoesoemo menjadi gatal-gatal. Jarinya penuh bintik merah dan bernanah.

Tentara Belanda yang mencarinya saat agresi militer sampai merasa jijik dan tidak percaya jika ia seorang walikota. Pes juga menyerang, korbannya meningkat dari tahun ke tahun.

Kantor berita Antara melaporkan peningkatan penggunaan obat suntik pes sebesar 2.253.240 liter pada tahun 1947 dan meningkat hampir enam kali lipat di pertengahan tahun 1948.

Belum usai, kesulitan dan tekanan hidup di Yogyakarta kemudian juga memicu depresi.

Depresi makin terlihat setelah agresi militer belanda pada tanggal 19 Desember 1948. Rumah sakit Lali Jiwo yang sekarang berubah namanya menjadi Rumah Sakit Ghrasia mencatat kenaikan pasiennya hingga 100% pascaperistiwa tersebut.

Penduduk asli dan para pengungsi yang tinggal di Yogyakarta juga berhadapan dengan situasi ekonomi yang buruk.

"Harga-harga melambung dan membuat barang-barang kebutuhan sehari-hari menjadi sulit didapat," kata Galuh.

Baca Juga: Perhiasan Pertama Orang Indonesia Ditemukan

Orang-orang bahkan mengonsumsi daun-daunan dan buah-buah mentah dimakan untuk mengganjal perut. Pisang, buah tropis yang mudah sekali sampai-sampai menghilang di pasaran akibat tingginya konsumsi.

"Tekanan tersebut membuat mereka mau tak mau harus jeli melihat peluang yang bisa menghasilkan tambahan pendapatan," jelasnya.

Bangsawan sudah tidak bisa lagi hidup mewah, perabot, hewan-hewan peliharaan juga pembantu rumah tangga ditiadakan dari kediaman mereka demi mengurangi pengeluaran.

Sebagai gantinya mereka terpaksa menyewakan kediaman mereka yang cukup besar untuk kantor, sekolah atau pengusaha batik dari luar kota agar mendapatkan penghasilan ekstra.

Sementara yang dilakukan pengungsi juga tak kalah kreatif. Dari mulai membuka warung makanan, bekerja sebagai pelayanan rumah makan atau toko dan juga menggelar dagangan di sepanjang jalan Maliboro.

Seperti yang harus dialami Fatimah. Perempuan pengungsi ini berjualan kopi dan makanan dari singkong di salah satu sudut Maliboro demi menyambung hidup.

"Perang itu bukan hanya soal pertempuran. Tapi banyak realitas sosial yang sangat personal dan humanis yang jarang dikisahkan dalam sejarah," imbuh Galuh.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gejala Infeksi Sinusitis, Sakit Kepala hingga Hidung Tersumbat

6 Gejala Infeksi Sinusitis, Sakit Kepala hingga Hidung Tersumbat

Kita
Jangan Abaikan Jamur di Makanan, Berisiko Sebabkan Penyakit Termasuk Kanker

Jangan Abaikan Jamur di Makanan, Berisiko Sebabkan Penyakit Termasuk Kanker

Oh Begitu
Konten TikTok Pembukaan Persalinan Dinilai Pelecehan, IDI Diminta Beri Sanksi Tegas

Konten TikTok Pembukaan Persalinan Dinilai Pelecehan, IDI Diminta Beri Sanksi Tegas

Oh Begitu
Perangi Pemanasan Global, Ilmuwan Ciptakan Cat Paling Putih di Dunia

Perangi Pemanasan Global, Ilmuwan Ciptakan Cat Paling Putih di Dunia

Oh Begitu
BMKG: Siklon Tropis Surigae Tak Memengaruhi Cuaca Jabodetabek

BMKG: Siklon Tropis Surigae Tak Memengaruhi Cuaca Jabodetabek

Fenomena
5 Menu Sahur yang Menjaga Tubuh Tetap Berenergi Selama Puasa

5 Menu Sahur yang Menjaga Tubuh Tetap Berenergi Selama Puasa

Oh Begitu
Tanpa Disadari, Partikel Plastik Ada di Udara yang Kita Hirup

Tanpa Disadari, Partikel Plastik Ada di Udara yang Kita Hirup

Oh Begitu
Okultasi Mars di Malam Ramadhan, Catat Waktunya di Wilayah Indonesia

Okultasi Mars di Malam Ramadhan, Catat Waktunya di Wilayah Indonesia

Fenomena
Daftar Wilayah Indonesia yang Bisa Saksikan Okultasi Mars oleh Bulan Hari Ini

Daftar Wilayah Indonesia yang Bisa Saksikan Okultasi Mars oleh Bulan Hari Ini

Fenomena
Sembelit Selama Puasa, Kenali Tipe, Gejala Sembelit hingga Penyebabnya

Sembelit Selama Puasa, Kenali Tipe, Gejala Sembelit hingga Penyebabnya

Kita
Daftar Wilayah Waspada Banjir di Indonesia, dari Kalimantan hingga Papua

Daftar Wilayah Waspada Banjir di Indonesia, dari Kalimantan hingga Papua

Fenomena
11 Fenomena Hiasi Langit Indonesia Selama Bulan Ramadhan, Catat Jadwalnya

11 Fenomena Hiasi Langit Indonesia Selama Bulan Ramadhan, Catat Jadwalnya

Fenomena
Kekerasan Perawat di Palembang, Ini Sikap Persatuan Perawat Nasional Indonesia

Kekerasan Perawat di Palembang, Ini Sikap Persatuan Perawat Nasional Indonesia

Oh Begitu
Puasa Pasien Pasca-Covid, Ahli Ingatkan Pentingnya Konsumsi Air hingga Kekebalan

Puasa Pasien Pasca-Covid, Ahli Ingatkan Pentingnya Konsumsi Air hingga Kekebalan

Oh Begitu
Vaksin Johnson & Johnson akan Ditinjau CDC, Setelah Laporan Pembekuan Darah

Vaksin Johnson & Johnson akan Ditinjau CDC, Setelah Laporan Pembekuan Darah

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X