Miris, Fosil Hidup yang Lebih Tua dari Dinosaurus Terancam Punah

Kompas.com - 12/07/2017, 21:48 WIB
Belangkas Camilla Cerea/Smithsonian.comBelangkas
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Belangkas bisa dibilang adalah pemenang evolusi terbaik sepanjang masa. Hewan ini sudah ada sejak 450 juta tahun yang lalu, jauh sebelum adanya dinosaurus, dan telah melewati lima kepunahan masal.

“(Belangkas) tampak seperti sesuatu yang dapat Anda bayangkan, tetapi tidak pernah lihat sebelumnya. Melihat mereka seperti melihat unicorn,” kata fotografer margasatwa untuk New York City Audobon, Camilla Cerea, kepada Smithsonian.com 5 Juli 2017.

Lalu, tidak hanya hidup untuk dilihat saja, belangkas ternyata juga bermanfaat untuk manusia. Setiap tahunnya, darah dari 500.000 belangkas digunakan untuk uji coba kontaminasi bakteri berbagai produk, mulai dari lensa kontak hingga vaksin. Selain itu, masyarakat di beberapa negara juga memanen belangkas untuk digunakan sebagai umpan atau pangan.

Namun, kini fosil hidup ini tengah terancam kepunahan. Pada tahun lalu, belangkas Atlantis ditandai sebagai hewan yang rentan kepunahan dalam Daftar Merah milik International Union for the Conservation of Nature.

Beberapa penyebabnya termasuk reklamasi pantai dan naiknya permukaan air laut akibat perubahan iklim yang menghilangkan habitat belangkas untuk berkembang biak. Selain itu, panen belangkas yang tidak terkontrol  juga membuat populasi belangkas di dunia menyusut.

Untuk itu, Cornell University dan NYC Audobon pun bekerjasama untuk melakukan program monitoring setiap tahunnya. Dalam program tersebut, para peneliti dan volunter akan berpatroli di pantai-pantai New York untuk mendata belangkas yang masih hidup.

Cerea yang berencana untuk berpartisipasi sebagai fotografer dan volunter pada tahun depan mengatakan, belangkas adalah hewan yang sangat penting, tetapi tidak diketahui banyak orang. Mereka bahkan lebih tua dari dinosaurus, tetapi mereka nyata dan masih ada di sini.

“Jangan sampai kita menjadi penyebab kepunahan pemenang evolusi ini dalam 450 juta tahun ke depan,” ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X