Kisah Mulli, Harimau Remaja yang Baru Kembali ke Alam Liar

Kompas.com - 13/06/2017, 21:34 WIB
Mulli Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic IndonesiaMulli
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Satu menit. Dua menit. Tiga menit…. Seperti membilang nasib, seluruh mata menatap pintu kandang lepas itu. Di atas kandang, berdiri di anjungan, Panglima Tentara Nasional Indonesia Jenderal Gatot Nurmantyo sesekali menengok ke bawah. Sesekali Panglima Gatot tampak bertanya kepada pendiri Tambling Wildlife Nature Conservation, Tomi Winata.

Hingga menit kelima, belum ada gerakan di pintu kandang lepas. Semua orang menahan napas. Rasa penasaran menyelimuti udara lokasi pelepasliaran di Pati 1, Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, Lampung.

Pada menit ketujuh, kepala Mulli melongok memindai keadaan. Tatapan matanya nanar, seringainya tajam. Hari itu, akhir pekan pertama Juni 2017, ia harus menentukan hidup: lepas ke alam liar atau tetap di kandang.

(Baca juga: Nama Baru untuk Orangutan Albino dari Kalimantan)

Menyentuh menit kedelapan, kaki kanan Mulli menginjak tanah basah. Ia memilih alam raya Bukit Barisan Selatan. Ia menuju kerumunan tumbuhan mantangan di lembah sebelah kanan kandang pelepasan. Tubuhnya yang cokelat merah dengan semburat loreng tenggelam dalam kerumunan mantangan.   

Tak seberapa lama, ia muncul kembali dari semak-semak. Mulli berjalan gontai, mengikuti alur punggung lembah. Agaknya tak mudah mencari tempat persembunyian di hutan yang terbuka itu. Pada satu titik, dia masih sempat menoleh kembali. Itulah tatapan terakhir sebelum Mulli ditelan keremangan hutan.

“Mulli dilepas di daerah jelajahnya yang asli. Ia tidak canggung, tidak stres, dan berjalan melihat-lihat situasi. Ia terlihat percaya diri,” jelas Tomi Winata. Tomi mengimbuhkan, Mulli akan dipantau melalui kalung GPS selama enam bulan ke depan.

Kembalinya harimau sumatra betina ini ke alam bebas memang dramatis. Sekira dua tahun lalu, harimau betina remaja yang sedang mekar itu ditemukan sekarat. Saat itu, September 2017, usia Mulli baru berbilang bulan. Luka di sisi kanan perut Mulli terlalu parah. Belatung mengerumuni boroknya.

Mulli ditemukan oleh Suwegyo di tepi jalan Dusun Pengekahan, Way Haru, Pesisir Barat, sebuah pemukiman enklave di Taman Nasional Bukit Barisan Selatan. “Dari jauh seperti anjing, tapi tubuhnya lebih pendek dan berbulu lebat,” tutur Suwegyo, yang juga bekerja di TWNC. Mulli berjalan tertatih-tatih. Ia sekarat. “Semakin dekat, ia menghindar, bersembunyi di semak pandan.”

Staf medis Rescue Center TWNC lantas menyelamatkan Mulli. Lukanya diobati, dan lalu dirawat. “Untungnya baru sedikit ada gangren. Jadi lukanya baru di daging, belum masuk ke rongga perut,” tutur Satmoko, dokter hewan Rescue Center. Tapi pada hari ketiga perawatan, Mulli kritis. “Mungkin lukanya terlalu parah, dan bisa juga stres masuk lingkungan baru,” imbuhnya.

Satmoko menyatakan, antibodi Mulli nampaknya bagus. Pada pekan kedua di ruang rawat, kesehatan Mulli mulai membaik. Sebulan kemudian, luka Mulli mengering. “Satu bulan kemudian, tumbuh jaringan muda di luka Mulli. Daya tahan tubuhnya memang bagus.” Usai melewati masa-masa rehabilitasi, akhirnya, hari itu Mulli menghirup udara bebas.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X