Kompas.com - 31/05/2017, 20:06 WIB
Di saat yang sama, emisi karbon akan menginjak nilai mengkhawatirkan dan menyebabkan perubahan iklim. Pada 2014 saja, suhu bumi tercatat berada pada hawa tertinggi, yaitu 0,8 celsius. ThinkstockDi saat yang sama, emisi karbon akan menginjak nilai mengkhawatirkan dan menyebabkan perubahan iklim. Pada 2014 saja, suhu bumi tercatat berada pada hawa tertinggi, yaitu 0,8 celsius.
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com -Kota-kota di dunia akan semakin panas, bukan hanya karena perubahan iklim tetapi juga sebab fenomena pulau panas perkotaan.

Fenomena itu terjadi karena perubahan lanskap kota dari sebelumnya ditutupi tumbuhan jadi didominasi gendung bertingkat.

Studi yang dipublikasikan di jurnal Nature Climate Change minggu lalu menguak, kota-kota besar di dunia bisa mengalami kenaikan suhu hingga 2 derajat celsius pada tahun 2050.

Kota-kota besar yang sebenarnya hanya 1 persen di dunia itu akan menghabiskan 78 persen energi dan dihuni separuh populasi.

Untuk mendapat kesimpulan itu, tim ekonom dari Meksiko, Belanda, dan Inggris menganalisis 1.700 kota besar di dunia.

Selain menjadi lebih panas, tim menemukan bahwa ongkos perubahan iklim dari kota besar dunia 2,6 kali lipat lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya.

"Setiap kemenangan mengatasi perubahan iklim bisa dimentahkan oleh fenomena pulau panas perkotaan yang tak terkontrol," kata Richard Tol dari University of Sussex yang terlibat studi.

Fenomena pulau panas perkotaan bisa membuat penduduknya membayar lebih untuk pendingin udara, air bersih, dan kesehatan.

Kerugian ekonomi akibat fenomena itu di kota paling terdampak bisa mencapai 10,9 persen PDB, dua kali lipat dari rata-rata kerugian global.

Lantas, bagaimana mencegah kondisi buruk itu terjadi? Peneliti mengatakan, pembuatan trotoar sejuk dan atap hijau adalah metode yang menjajikan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.