Kompas.com - 25/05/2017, 21:17 WIB
Kibasan ekor paus sperma (sperm whale, Physeter macrocephalus) di perairan Kaikoura. KOMPAS/AGUS HERMAWANKibasan ekor paus sperma (sperm whale, Physeter macrocephalus) di perairan Kaikoura.
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Paus tercatat senagai salah satu mamalia terbesar di bumi. Paus yang terdampar di Seram beberapa waktu lalu misalnya, ukurannya mencapai 23 meter, setara bus Transjakarta gandeng.

Namun yang tak pernah diketahui manusia, ukuran paus dulu ternyata kecil. Itu terungkap dalam catatan fosil.

Riset baru mengungkap, paus meraksasa karena sejumlah faktor yang kemudian memengaruhi penyebaran makanan favoritnya: ikan krill dan ikan kecil lainnya.

Faktor pertama adalah perubahan iklim. Adanya perubahan iklim membuat ikan krill yang semula tersebar luas di lautan menjadi terkonsentrasi di wilayah tertentu.

Paus harus bergerak menemukan populasi ikan krill dan siap menyantap dalam jumlah besar sekaligus agar efisien.

Jadilah paus berevolusi bertubuh raksasa. Paus juga punya baleen yang membantu menyaring makanan, membuat paus bisa memakan 1 pon ikan krill sekaligus.

Namun, berdasarkan penelitian Jeremy Goldbogen dari Universitas Stanford, perubahan iklim bukan satu-satunya sebab paus meraksasa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Baleen berkembang sekitar 20 juta tahun lalu, sementara kita tidak meliht evolusi raksasa itu hingga waktu terdekat, sekitar 3-5 juta tahun lalu," kata Goldbogen.

Golbogen bersama timnya mencoba menganalisis kejadian di samudera purba. Mereka menemukan, pada saat bersamaan dengan berkembang bearnya paus, zaman es dimulai, menyebabkan bajir nutrisi di pantai.

Bersamaan dengan itu, ada proses upwelling, gerak air di permukaan oleh dorongan angin yang memicu air di bagian bawah berpindah ke permukaan samudera.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER SAINS] Kata Epidemiolog Soal Tempat Wisata Ramai | Asteroid 2021 PH27 Punya Periode Orbit Tercepat di Tata Surya

[POPULER SAINS] Kata Epidemiolog Soal Tempat Wisata Ramai | Asteroid 2021 PH27 Punya Periode Orbit Tercepat di Tata Surya

Oh Begitu
Menkes Budi Gunadi Sebut WhatsApp Mudahkan Komunikasi Selama Pandemi, Termasuk Telemedicine

Menkes Budi Gunadi Sebut WhatsApp Mudahkan Komunikasi Selama Pandemi, Termasuk Telemedicine

Oh Begitu
Mengapa Asteroid 2021 PH27 Memiliki Periode Orbit Tercepat di Tata Surya? Ini Penjelasan Ahli

Mengapa Asteroid 2021 PH27 Memiliki Periode Orbit Tercepat di Tata Surya? Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
Peristiwa Likuifaksi dan Karakteristik Tanah yang Terkena

Peristiwa Likuifaksi dan Karakteristik Tanah yang Terkena

Fenomena
Ilmu Gerontologi, Definisi, Tujuan, dan Perbedaannya dengan Geriatri

Ilmu Gerontologi, Definisi, Tujuan, dan Perbedaannya dengan Geriatri

Oh Begitu
Mengenal Asteroid 2021 PH27, Asteroid yang Baru Ditemukan Agustus Lalu

Mengenal Asteroid 2021 PH27, Asteroid yang Baru Ditemukan Agustus Lalu

Fenomena
Spesies Baru Cecak Jarilengkung Hamidyi Ditemukan di Pulau Kalimantan

Spesies Baru Cecak Jarilengkung Hamidyi Ditemukan di Pulau Kalimantan

Fenomena
Orang Kidal Lebih Pintar, Benarkah?

Orang Kidal Lebih Pintar, Benarkah?

Oh Begitu
5 Penyakit yang Mengganggu Sistem Pencernaan

5 Penyakit yang Mengganggu Sistem Pencernaan

Kita
Sekolah Tatap Muka di Indonesia Didesak Segera Dibuka, Ini Saran Pakar Epidemiologi

Sekolah Tatap Muka di Indonesia Didesak Segera Dibuka, Ini Saran Pakar Epidemiologi

Oh Begitu
7 Obat Herbal Amandel, Salah Satunya Bawang Putih

7 Obat Herbal Amandel, Salah Satunya Bawang Putih

Oh Begitu
Penyakit yang Sering Terjadi pada Rangka Tubuh Manusia

Penyakit yang Sering Terjadi pada Rangka Tubuh Manusia

Kita
Reboisasi Pesisir, Selamatkan Terumbu Karang dari Kerusakan

Reboisasi Pesisir, Selamatkan Terumbu Karang dari Kerusakan

Oh Begitu
WHO dan UNICEF Desak Indonesia Membuka Sekolah Tatap Muka, Ini Kata Pakar Epidemiologi

WHO dan UNICEF Desak Indonesia Membuka Sekolah Tatap Muka, Ini Kata Pakar Epidemiologi

Oh Begitu
Jangan Lewatkan Full Harvest Moon di Langit Indonesia Malam Ini

Jangan Lewatkan Full Harvest Moon di Langit Indonesia Malam Ini

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.