Kompas.com - 22/05/2017, 20:53 WIB
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Perbedaan awal bulan Ramadhan, hari raya Idul Fitri, dan Idul Adha kerap terjadi di Indonesia. Bagaimana dengan tahun ini? Mungkinkah perbedaan itu akan terjadi?

Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Thomas Djamaluddin, mengatakan bahwa pada tahun 2017 hingga 2012, awal bulan Ramadhan, Idul Fitri dan Idul Adha kemungkinan besar akan sama.

Posisi bulan di langit saat awal bulan komariah pada tahun tersebut cukup mendukung keseragaman hari-hari penting bagi umat muslim.

"Sampai tahun 2021, posisi bulan di luar 0-2 derajat. Jadi, ramadhan, Idul Fitri, dan Idul Adha akan sama," kata Thomas saat dihubungi Kompas.com, Senin (22/5/2017).

Selama ini, ada dua cara penetapan awal puasa dan lebaran. Cara pertama adalah perhitungan astronomis saja dan cara kedua disertai pengamatan secara langsung.

Ada dua syarat sehingga hilal - bulan sabit sangat tipis penanda awal bulan komariah - dinyatakan sah dan bisa jadi tanda awal bulan.

Pertama, hilal harus cukup tebal dan menonjol di tengah cahaya senja. Kedua, hilal harus cukup tinggi sehingga cahayanya tidak pudar oleh pengaruh matahari senja.

"Selama ini perbedaan muncul karena posisi bulan antara 0 - 2 derajat sehingga tidak bisa teramati secara langsung perhitungan astronomis sudah menunjukkan hilal tampak," ungkap Thomas.

Menurut Thomas, pada awal Ramadhan 2017, posisi bulan diperkirakan sudah pada ketinggian 7 - 8 derajat dari ufuk sehingga akan mudah terlihat. Sementara, saat Lebaran, ketinggian diprediksi 2-3 derajat.

Keseragaman awal puasa dan lebaran selama ini hanya "kebetulan", atas dukungan langit. Upaya menyeragamkan kriteria hilal masih perlu dilakukan.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.