Kompas.com - 08/03/2017, 10:15 WIB
Ilustrasi nyeri punggungIlustrasi
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Masih banyak orang yang menganggap sepele nyeri pinggang. Meski tak selalu penyebab nyeri pinggang adalah saraf kejepit, tetap perlu ditemukan penyebabnya. Pasalnya, nyeri pinggang yang tak teratasi bisa mengganggu kualitas hidup.

Saraf kejepit merupakan bagian dari nyeri punggung bawah atau low back pain. Rasa nyeri terasa tajam, berpangkal pada bagian bawah pinggang dan menjalar ke lipatan bokong.

Selanjutnya, nyeri menjalar ke lipatan lutut. Bahkan, jika kondisi sudah parah refleks akan melemah dan menyebabkan lumpuh.

Dokter Muki Partono, Sp. OT dari Rumah Sakit Pondok Indah Group mengungkapkan, ciri lain dari saraf kejepit adalah nyeri pinggang yang terasa semakin tajam saat duduk, membungkuk, batuk, ataupun meregangkan badan.

Saraf kejepit terjadi akibat tekanan di bagian saraf, terutama di bagian pinggang atau leher. Tekanan inilah menyebabkan penonjolan inti dari diskusi yang menjadi bantalan tulang sehingga menekan saraf. Ada lima faktor yang bisa menyebabkan hal ini terjadi:

1. Berat badan berlebih, gaya hidup bermalas-malasan, sedikit bergerak, dan postur ubuh tidak diposisikan secara benar.

2. Perubahan degeneratif yang mengurangi kekuatan dan stabilitas tulang belakang, sehingga tulang belakang rentan cedera. Untuk memperlambat proses degeneratif ini, perbanyak konsumsi protein dan penuhi kebutuhan cairan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

3. Teknik mengangkat dan memindahkan barang yang tidak benar.

4. Pergerakan tiba-tiba dan bertenaga, yang memindahkan gaya dalam jumlah besar ke tulang belakang.

5. Olahraga dengan gerakan berputar pada tulang belakang seoerti golf, baseball atau tenis.


“Faktor risiko ini akan meningkat mulai usia 33 tahun. Karena itu, sebelum terjadi, biasakan olahraga, jaga berat badan ideal, jaga posisi tidur, dan cukup minum. Kurang cairan akan menyebabkan perubahan tekanan dalam diskus, akibatnya ketidakstabilan mekanik,” jelas dr Muki saat temu media di Jakarta (7/3).

Dokter Muki menabahkan, untuk olahraga pun harus dipilih sesuai dengan anatomi tubuh. Olahraga lari tentu bukan pilihan bagi orang dengan kelebihan berat badan, karena justru bisa menyebabkan cedera. Berjalan dan berenang lebih aman dilakukan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Sinusitis
Sinusitis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.