Kenali Tanda Awal Autisme pada Balita

Kompas.com - 24/01/2017, 12:40 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Bagi orangtua baru atau ibu yang sedang mengandung, autisme menjadi gangguan tumbuh kembang yang dikhawatirkan. Apalagi, saat ini jumlah anak yang mengalaminya terus meningkat.

Meski para ilmuwan belum mengetahui cara mencegah autisme, tetapi deteksi dini dengan mengenali tanda-tandanya bisa sangat membantu. Bahkan, terapi yang diberikan sejak dini bisa memberi kemajuan signifikan pada tumbuh kembang anak.

Menurut para ahli dari Autism Speaks, kelompok advokasi untuk orangtua, ada beberapa tanda yang perlu diperhatikan pada anak balita mereka.

Tanda yang perlu diwaspadai adalah gangguan gejala sosial.
- Tidak tertarik dengan anak lain.
- Tidak berminat menunjukkan mainannya pada orangtua.
- Tidak menunjukkan ekspresi wajah seperti tersenyum.
- Tidak ada tanda-tanda mulai mengoceh di usia 12 bulan atau bicara di usia 16 bulan.
- Tidak merespon jika dipanggil namanya.
- Tidak menunjuk atau merespon pada sesuatu yang ditunjukkan.

Walau kemajuan perkembangan setiap anak berbeda-beda, tetapi terapi yang diberikan sejak dini bisa meningkatkan kemampuan belajar, komunikasi, dan sosial pada anak dengan gangguan autisme.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X