Beda Gejala Penyakit Tifus dan DBD

Kompas.com - 30/10/2016, 19:17 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Tifus dan Demam Berdarah Dengue (DBD) memiliki gejala khas yang sama, yakni demam tinggi selama berhari-hari. Tak heran masih banyak yang keliru mengganggap tipus adalah dbd, demikian pula sebaliknya.

Desi (22), mengaku mengalami demam disertai sakit kepala. Panasnya hilang timbul. Awalnya, ia menyangka dirinya terkena tifus. Sebab pemeriksaan sebelumnya, dengan gejala yang sama, mengindikasikan dirinya terkena penyakit tifus.

Itu sebabnya Desi tak menyangka dirinya terkena DBD dan mencoba mengobati dirinya sendiri dengan resep lama yang diberikan dokter ketika ia diduga terkena tifus. Hasilnya bisa ditebak, obat tersebut tak berdampak apa pun.

“Setelah ke rumah sakit dan melakukan serangkaian tes, baru ketahuan kalau saya kena DBD. Saya pikir gejala tifus. Habisnya gejalanya mirip,” ujar Desi.

Tak hanya Desi, kemiripan gejala tifus dan DBD kerap mengelabui banyak orang. Bahkan orang yang pernah punya pengalaman dengan tipus pun masih bisa salah duga.

Tifus dan DBD memang memiliki gejala khas yang sama, yakni demam. Tapi ada perbedaan di antara keduanya.

Misalnya, demam pada DBD berlangsung sepanjang hari, sedangkan pada tifus hanya pada waktu tertentu seperti sore dan malam. Jika merasa demikian, ada baiknya segera ke dokter untuk mendapat pemeriksaan yang pasti dan penanganan yang tepat.

Berikut perbedaan gejala DBD dan tipus secara umum :

1. Demam pada DBD berlangsung sepanjang hari, tidak hanya sore dan malam seperti pada tifus. Demam pada tifus biasanya akan disertai nyeri kepala hebat hingga bisa terjadi gangguan kesadaran seperti meracau.

Tidak heran jika banyak orang pedesaan yang menyangka tifus adalah salah satu bentuk klenik yaitu kerasukan roh jahat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X