Sudah Biasa Dimakan, Katak dari Gandang Dewata Ini Diduga Jenis Baru

Kompas.com - 18/05/2016, 15:09 WIB
Katak Limnonectes dari Gandang Dewata, Sulawesi Barat, yang diduga sebagai spesies baru. Amir Hamidy/LIPIKatak Limnonectes dari Gandang Dewata, Sulawesi Barat, yang diduga sebagai spesies baru.
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com — Lama menjadi menu makanan masyarakat yang tinggal di Gunung Gandang Dewata, Mamasa, Sulawesi Barat, jenis katak yang termasuk genus Limnonectes diduga merupakan jenis baru.

Pakar reptil dan amfibi dari Pusat Penelitian Biologi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Amir Hamidy, mengatakan, katak itu memiliki karakteristik yang tak dijumpai pada katak-katak umumnya.

Amir dan timnya menemukan katak tersebut saat melakukan Ekspedisi Widya Nusantara 2016 ke Gandang Dewata, menjelajah ekosistem hutan pegunungan yang berada pada ketinggian 1.700 meter di atas permukaan laut.

Ia mengatakan, "Kekhasan yang paling menonjol adalah ukurannya cukup besar, jantan lebih besar dari betina. Ini tak biasa pada katak."

"Granula-nya juga menonjol sekali," katanya ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (17/5/2016). Granula adalah tonjolan-tonjolan kecil yang umum dijumpai pada permukaan tubuh katak.

Katak ini juga hidup di dataran tinggi. Sementara itu, katak-katak lain yang kekerabatannya masih dekat umumnya hidup di dataran rendah Sulawesi dan Maluku.

Amir yakin bahwa katak itu merupakan jenis baru setelah membandingkannya dengan koleksi katak di British Museum di Inggris dan Naturalis Leiden di Belanda.

Saat ini, tim peneliti dari LIPI tengah melakukan analisis molekuler untuk mengonfirmasi kebaruan jenis katak tersebut. Analisis itu didasarkan pada profil DNA.

Menurut Amir, salah satu spesies dalam golongan Limnonetes itu terdapat dalam jumlah yang cukup melimpah walaupun belum dihitung benar populasinya.

Katak itu mungkin dimakan oleh warga lokal karena ingin mendapatkan sumber protein. "Karena wilayah Gandang Dewata kan dataran tinggi, jauh dari laut," kata Amir.

Amir Hamidy/LIPI Rhacophorus edentulus, katak endemik Sulawesi.
Selain katak Limnonetes yang diduga jenis baru, tim peneliti LIPI juga menemukan katak endemik Sulawesi, Rhacophorus edentulus.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X