Kompas.com - 09/03/2016, 13:32 WIB
Peneliti Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia akan melakukan penelitian terkait respon fauna terhadap gerhana matahari di penangkaran hewan Cibinong Science Center LIPI, Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Rabu (9/3/2015). Kompas.com/Robertus BelarminusPeneliti Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia akan melakukan penelitian terkait respon fauna terhadap gerhana matahari di penangkaran hewan Cibinong Science Center LIPI, Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Rabu (9/3/2015).
|
EditorTri Wahono
JAKARTA, KOMPAS.com — Gerhana matahari yang terjadi pada Rabu (9/3/2016) pagi ternyata berpengaruh terhadap perubahan aktivitas dari burung kakatua goffin atau kakatua tanimbar.

Ini adalah hasil pengamatan yang dilakukan salah satu peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) di penangkaran hewan di Cibinong Science Center LIPI di Cibinong, Bogor, Jawa Barat.

Peneliti LIPI Bidang Laboratorium Nutrisi dan Penangkaran Satwa Liar Pusat Penelitian Biologi LIPI bidang satwa burung (unggas), Rini Rahmatika, mengatakan, kakatua mengalami perubahan perilaku saat gerhana matahari.

"Kakatua goffin, kesimpulan aktivitas pada saat gerhana matahari lebih mirip pada sebelum pukul 06.00 dan sore hari. Lebih menurun lokomosinya (aktivitas geraknya)," kata Rini saat mengemukakan hasil pengamatannya, di Gedung Widyastwaloka, Cibinong Science Center LIPI, Rabu (9/3/2016).

Padahal, Rini melanjutkan, sebelum gerhana terjadi, kakatua goffin sudah bersuara bersahutan dan bergerak ke sana kemari.

"Namun, pada saat gerhana, mereka diam pada satu titik dan cenderung berkelompok daripada bergerak. Tidak jauh-jauh bertenggernya, dalam satu lokasi berdekatan," ujar Rini.

Sementara itu, pengamatan juga dilakukan terhadap jenis burung lain, misalnya betet jawa dan nuri kepala hitam.

Untuk betet jawa, dia melanjutkan, saat puncak gerhana terjadi, perilaku burung ini berubah selama beberapa menit, yakni memilih tidur.

Burung nuri kepala hitam juga menunjukkan perubahan aktivitas dari sebelum dan saat gerhana terjadi. Sebelum gerhana, burung nuri sudah beraktivitas normal, seperti membersihkan bulu, makan, dan bergerak. Namun, saat gerhana, perilakunya berubah.

"Pukul 07.00 mulai berkurang, dan pukul 07.15, dia bertengger mengarah ke yang lebih gelap. Biasanya, dia bertengger di arah datangnya matahari. Namun, saat puncaknya, 07.20, dia bertengger ke dalam," ujar Rini.

Kompas TV Inilah Gerhana Matahari Total di Palu

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.