Ratusan Tahun Berperang Melawan Nyamuk Aedes, Mengapa Manusia Tetap Gagal?

Kompas.com - 17/02/2016, 21:52 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.
EditorYunanto Wiji Utomo
KOMPAS.com - Kalau bertanya apa makhluk yang manfaatnya tak diketahui tetapi mudaratnya sangat bisa dirasakan, mungkin jawabannya adalah nyamuk Aedes.

Aedes membawa beragam virus penyebab penyakit, mulai yellow fever, demam berdarah dengue, hingga chikungunya. Kalau virus adalah teroris, maka Aedes adalah tank-nya.

Sementara hingga kini beragam penyakit karena Aedes belum bisa diatasi, nyamuk yang di Indonesia bisa dijumpai dalam jenis Aedes aegypti dan Aedes albopictus itu kembali membuat dunia heboh.

Aedes kali ini membuat virus Zika mendunia. Virus yang ditemukan pertama kali di Uganda pada tahun 1947 itu dinyatakan menyebabkan microcephaly. Badan Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan kewaspadaan.

Terhitung sejak epidemi yellow fever di Amerika Serikat tahun 1793 yang membunuh setidaknya 5.000 orang, maka manusia sebenarnya telah berperang melawan Aedes selama ratusan tahun.

Selama ratusan tahun itu, beragam teknologi telah berkembang. Tapi anehnya, manusia tetap belum dapat mengatasi Aedes. Bagaimana bisa? Bukanlah Aedes hanya makhluk kecil yang bisa mati dalam sekali pencet?

Karakter Aedes

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ada baiknya menilik karakter Aedes terlebih dahulu.

Sejumlah penelitian yang dilakukan para ilmuwan telah mengungkap karakter Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Terungkap, mereka memang makhluk yang suka berdekatan dengan manusia.

Profesor bidang parasitologi dari Universitas Indonesia, Suleha Sungkar, mengatakan, A albopictus banyak ditemukan di lingkungan pedesaan dan banyak berada di lingkungan luar rumah, seperti taman.

Sementara, A aegypti adalah makhluk yang suka berada di dalam rumah. "Karenanya disebut highly domesticated," katanya dalam diskusi virus Zika yang digelar Universitas Indonesia, Rabu (17/2/2016).

A albopictus adalah nyamuk yang cepat panik tetapi cerdas. Bila manusia bergerak saat darahnya dihisap, nyamuk itu akan cepat pergi.

Namun, A albopictus lebih cepat dalam menularkan virus. "Dalam sekali waktu, A albopictus bisa menularkan ke enam orang sekaligus," kata Suleha.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Fenomena
Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Oh Begitu
12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

Oh Begitu
Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Oh Begitu
Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Oh Begitu
Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Oh Begitu
5 Ras Kucing Paling Pintar di Dunia

5 Ras Kucing Paling Pintar di Dunia

Oh Begitu
Ada Kardiomegali dan Asam Lambung, Bagaimana agar Tidak Henti Jantung?

Ada Kardiomegali dan Asam Lambung, Bagaimana agar Tidak Henti Jantung?

Halo Prof!
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.