Takut Terbang Itu Gangguan Jiwa

Kompas.com - 19/12/2015, 12:10 WIB
Praktek saya sehari-hari di Klinik Psikosomatik RS OMNI Alam Sutera banyak meneumi pasien-pasien yang mengalami gangguan kecemasan. Masalah kecemasan dan gejalanya sering kali datang kepada pasien tanpa alasan yang menurut pasien jelas. Dulu mereka begitu berani dan cuek dalam menghadapi segala macam kegiatan, tapi sejak mengalami gangguan cemas mereka menjadi penuh keterbatasan.

Salah satu yang sering dikeluhkan pasien adalah soal takutnya mereka melakukan perjalanan dengan pesawat.

Akhir tahun yang identik dengan liburan sekolah dan cuti kerja membuat perjalanan pesawat menjadi salah satu yang tidak bisa dihindarkan. Beberapa kisah di bawah ini mungkin bisa memberikan gambaran tentang ketakutan ini.

Kisah 1. Pasien seorang laki-laki muda usia 30-an. Dia biasanya tidak pernah mengalami masalah takut terbang saat masih di usia 20-an. Belakangan sejak 1 tahun yang lalu dia menghindari perjalanan dengan pesawat. Cerita diawali ketika pasien pernah mengalami serangan panik di saat perjalanan dengan mobil di tol.

Saat itu pasien merasa tiba-tiba jantungnya berdebar kencang, keluar keringat dingin, napas seperti tercekat dan keluar keringat dingin. Pasien menggambarkannya sebagai suatu kondisi seperti serangan jantung dan membuat pasien takut luar biasa.

Saat diperiksa ke IGD pasien tidak mengalami gangguan dalam fungsi tubuhnya. Sejak kejadian itu yang kemudian disusul oleh kejadian berikutnya di bioskop, pasien menjadi selalu was-was jika bepergian sendiri. Puncaknya adalah ketika dia diminta untuk melakukan perjalanan bisnis dengan pesawat terbang.

Sempat merasa tidak yakin dengan kondisi kemampuannya tetapi pasien memaksa dirinya karena tidak ada lagi yang bisa menggantikan. Ternyata serangan panik kembali datang saat pasien berada di dalam pesawat dan membuat perjalanan singkat sejam penerbangan itu membuat pasien seperti berada di dalam neraka.

Sejak saat itu pasien selalu menghindari perjalanan udara di mana dia merasa seperti terkungkung di dalam pesawat dan kesulitan melepaskan diri. Dalam wawancara, pasien mengatakan kalau ada apa-apa di udara sulit sekali mendapatkan pertolongan.

Kisah 2.  Pasien seorang mantan pramugari yang melakukan tugas terbangnya lebih dari 10 tahun. Saat menjalani pekerjaannya tidak ada masalah dalam menjalankan tugasnya dan pasien tidak pernah mengalami peristiwa traumatik dalam penerbangan. Sejak lepas dari tugas terbangnya tersebut, pasien melakukan pekerjaan sebagai ibu rumah tangga.

Dua tahun yang lalu ia mulai mengalami gejala-gejala panik yang sering datang tanpa sebab. Pasien mulai merasakan kekhawatiran yang tidak jelas sumbernya. Sempat melakukan pengobatan ke psikiater tapi tidak lengkap.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ternyata Sebelum Ada Oksigen, Makhluk Hidup di Bumi Menghirup Arsenik

Ternyata Sebelum Ada Oksigen, Makhluk Hidup di Bumi Menghirup Arsenik

Fenomena
Kematian Dokter Gigi akibat Covid-19 Meningkat, Begini Protokol Periksa Gigi

Kematian Dokter Gigi akibat Covid-19 Meningkat, Begini Protokol Periksa Gigi

Kita
BMKG Dukung Mekanisme Riset Potensi Tsunami ITB dan Kajian Sebelumnya

BMKG Dukung Mekanisme Riset Potensi Tsunami ITB dan Kajian Sebelumnya

Kita
BMKG: Hingga Besok, Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 6 Meter

BMKG: Hingga Besok, Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 6 Meter

Fenomena
Misteri Menghilangnya Virus Mematikan dari Cacar Zaman Viking sampai SARS

Misteri Menghilangnya Virus Mematikan dari Cacar Zaman Viking sampai SARS

Fenomena
Orang Tanpa Gejala dan Bergejala Covid-19 Memiliki Jumlah Virus Sama

Orang Tanpa Gejala dan Bergejala Covid-19 Memiliki Jumlah Virus Sama

Oh Begitu
Kematian Akibat Covid-19, Data Terbaru IDI Ungkap 228 Tenaga Kesehatan Meninggal Dunia

Kematian Akibat Covid-19, Data Terbaru IDI Ungkap 228 Tenaga Kesehatan Meninggal Dunia

Oh Begitu
Gumpalan Merah Misterius di Pantai Washington, Mungkinkah Gurita?

Gumpalan Merah Misterius di Pantai Washington, Mungkinkah Gurita?

Fenomena
BMKG: Potensi Tsunami 20 Meter untuk Dorong Mitigasi, Bukan Picu Kepanikan

BMKG: Potensi Tsunami 20 Meter untuk Dorong Mitigasi, Bukan Picu Kepanikan

Oh Begitu
Peneliti Ungkap Kromoson Y pada Pria Tak Hanya Mengatur Fungsi Seksual

Peneliti Ungkap Kromoson Y pada Pria Tak Hanya Mengatur Fungsi Seksual

Oh Begitu
Gurun Sahara Pernah Hijau, Bisakah Surga Itu Kembali Lagi?

Gurun Sahara Pernah Hijau, Bisakah Surga Itu Kembali Lagi?

Fenomena
Semprotan Hidung Bisa Hentikan Replikasi Virus Corona, Ilmuwan Jelaskan

Semprotan Hidung Bisa Hentikan Replikasi Virus Corona, Ilmuwan Jelaskan

Fenomena
Mengenaskan, Penguin Ditemukan Mati karena Telan Masker N95

Mengenaskan, Penguin Ditemukan Mati karena Telan Masker N95

Oh Begitu
Pandemi Covid-19, Simak 10 Tips Aman Bersepeda agar Tak Kena Corona

Pandemi Covid-19, Simak 10 Tips Aman Bersepeda agar Tak Kena Corona

Oh Begitu
Covid-19 di Indonesia Belum Terkendali, Ini yang Harus Kita Lakukan

Covid-19 di Indonesia Belum Terkendali, Ini yang Harus Kita Lakukan

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X