Kompas.com - 14/12/2015, 20:30 WIB
Ilustrasi DIDIK SW/KOMPASIlustrasi
EditorYunanto Wiji Utomo

Dalam "Sexual Behavior in the Human Male" (1948) dan "Sexual Behavior in the Human Female" (1953), Kinsey menyatakan, perilaku seksual, baik yang secara sosial diterima maupun tidak diterima, heteroseksual atau homoseksual, adalah kenyataan. Hal yang disangkali ialah gradasi dari ujung ekstrem satu ke ujung ekstrem lainnya.

Kinsey menciptakan sistem klasifikasi yang mendeskripsikan sejarah seksual seseorang pada waktu tertentu, untuk menunjukkan kontinuitas gradasi dari sejarah perjalanan heteroseksual murni ke homoseksual murni. Skala dengan 7 peringkat itu menggambarkan gradasi tersebut secara lebih akurat.

Kalau mengacu pada Kinsey, "koreksi" untuk "meluruskan" orientasi seksual sesuai dengan yang dianggap "normal" dalam norma arus utama, selain melanggar hak, juga sia-sia.

Correction rape biasanya dilakukan dengan paksaan menikah dan punya anak, tanpa dipahami, seksualitas di otak berlawanan dengan seksualitas fisik. "Kalau ketangkep, waria dipotong rambutnya, dipaksa memakai pakaian laki-laki," kata Alia.

Strategis

Isu SRHR adalah perjuangan tanpa akhir, lebih-lebih di kalangan remaja dan kaum muda dengan seksualitas beragam. Hal inilah yang membuat posisi Yotha strategis dalam perjuangan kesetaraan dan keadilan.

Yotha diawali pengorganisasian komunitas waria tahun 1993, dengan program penanggulangan HIV/AIDS. "Sejak 2006, cakupannya lebih luas, terkait relasi kuasa, konstruksi sosial, identitas, serta hak-hak atas kesehatan reproduksi dan seksual," ungkap Direktur PKBI Yogyakarta Gama Triono.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mereka juga mengubah model kampanye. "Kalau kampanye Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan berlangsung 16 hari, agenda kami 39 hari menuju Hari HAM, 10 Desember," lanjutnya.

Sepanjang tahun 2005-2010 mereka menyelenggarakan berbagai kegiatan dan festival terkait seksualitas beragam. Sejak tahun 2012, Yotha dinyatakan sebagai gerakan.

"Kalau dulu perjuangannya menolak kekerasan terkait jender biner, sekarang jender beragam," sambung Tama.

Isu yang rumit itu hampir tak pernah disentuh di ruang publik. Diskriminasi dan kekerasan terus berlangsung. Suara mereka hilang di ruang-ruang politik formal.

Dalam "Sexual Politics" (1970), ilmuwan feminis Kate Millet menulis, politik seksual sangat tajam mendefinisikan relasi-relasi atas dasar kontak personal antaranggota dari berbagai kelompok koheren, ras, kasta, kelas, dan seks. Kelompok yang tidak terwakili dalam struktur politik cenderung terus ditindas. "PKBI Yogya menggantikan peran negara untuk menanggapi isu ini," tegas Tama.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.