Kompas.com - 14/12/2015, 20:30 WIB
Ilustrasi DIDIK SW/KOMPASIlustrasi
EditorYunanto Wiji Utomo

Dalam pertemuan nasional pada Agustus lalu, mereka mendiskusikan posisi "trans-man" dalam gerakan sosial dan berbagai isu yang menyertainya, khususnya terkait upaya membangun teori, informasi, dan kesetaraan hak sebagai warga negara. "Layanan kesehatan reproduksi tak ramah kepada orang-orang seperti kami," ungkap Tama.

Hak-hak atas kesehatan reproduksi dan seksual (SRHR) bersifat universal. Namun, meminggirkan kelompok lesbian, gay, biseksual, transjender, queer, dan interseks (LGBTQI). Mereka didiskriminasi karena orientasi seksual dan identitas jendernya, serta menghadapi ancaman kaum homofobia dan ekstremis transfobia.

Identitas jender, menurut American Psychological Association (2006), mengacu pada perasaan seseorang sebagai laki-laki, perempuan, atau transjender. Jika identitas jender dan seks tak selaras secara biologis, seseorang bisa diidentifikasi sebagai trans-seksual atau kategori transjender lain (Gainor, 2000).

Orientasi seksual mengacu pada ketertarikan secara seksual kepada jenis seks tertentu, termasuk ketertarikan kepada seks sejenis (gay dan lesbian), kepada jenis seks yang lain (heteroseksual), atau keduanya (biseksual).

Kategori-kategori itu digunakan secara luas dan berkelanjutan. Namun, riset menunjukkan, orientasi seksual tak selalu muncul dalam kategori-kategori yang bisa didefinisikan dan tidak berkelanjutan (Klein 1993, Klein, Sepekoff & Wolff 1985). Beberapa hasil penelitian menunjukkan, orientasi seksual bersifat cair bagi beberapa orang, khususnya perempuan (Diamond, 2007, Peplau & Garnets, 2000).

Tama dan Alia, juga Opi, Rika, Emil, dan lain-lain dari organisasi People Like Us, Ikatan Waria Yogyakarta (Iwayo), dan Satu Hati menguraikan rumitnya mendefinisikan peran, keterikatan, dan konstruksi sosial dalam hubungan sesama jenis.

"Ada istilah fake comfortability di kalangan remaja homoseksual," jelas Opi (23), "Dalam masa tertentu, dia merasa nyaman, tetapi lalu ekspresi seksualnya ingin berubah dan bisa dengan lawan jenis."

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal yang sama terjadi di kalangan hetero. "Tetapi, lebih sulit bagi kelompok ini mengakui dirinya biseksual," sambung Amir dari Yotha-PKBI Yogyakarta.

Tidak dikotomis

Dikotomi dalam hidup tak bisa diandaikan. Amir mengutip Skala Kinsey, Skala Peringkat Heteroseksual-Homoseksual yang diciptakan Alfred Kinsey bersama Wardell Pomeroy dan Clyde Martin, pada tahun 1948.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.