Stephen Hawking Menemukan Cara Melarikan Diri dari Lubang Hitam

Kompas.com - 27/08/2015, 10:11 WIB
Stephen Hawking Bluewater ComicsStephen Hawking
EditorYunanto Wiji Utomo
KOMPAS.com - Stephen Hawking menemukan cara untuk melarikan diri dari lubang hitam. Spesifiknya, cara bagaimana informasi tidak hancur ketika masuk ke dalam lubang hitam.

Para astrofisikawan selama ini dibingungkan dengan yang dinamakan paradoks informasi. Itu menjadi salah satu misteri terbesar dalam fisika modern.

Paradoks informasi ada karena perbedaan "pandangan" antara teori mekanika kuantum yang bekerja pada materi renik dengan teori relativitas umum dari Albert Einstein yang bekerja pada benda-benda besar.

Berdasarkan teori mekanika kuantum, benda-benda termasuk cahaya memang tidak dapat lolos dari lubang hitam tetapi informasi tentangnya tidak akan hancur.

Namun demikian, menurut teori relativitas umum, obyek sekaligus informasi tentangnya akan rusak begitu masuk ke dalam lubang hitam.

Dalam acara "Hawking Radiation Conference", Hawking mengatakan bahwa dirinya menemukan cara informasi bisa lolos dari lubang hitam dengan memperbaiki teori tentang informasi dan lubang hitam itu sendiri.

Berdasarkan hasil kerjanya dengan Malcolm Perry dari Cambridge University and Andrew Strominger dari Harvard University, Hawking menyatakan bahwa informasi sebenarnya tidak ditelan lubang hitam.

"Saya mengajukan teori bahwa informasi tidak ditelan sampai interior lubang hitam tetapi ada pada batasnya, event hirizon," ungkap Hawking.

"Jika kamu berada di dalam lubang hitam, jangan menyerah," imbuh penulis buku terkenal "A Brief History of Time" ini seperti dikutip Wired, Rabu (26/8/2015).

Hawking menguraikan, ketika informasi tentang obyek atau partikel melewati batas lubang hitam, maka informasi itu akan ditranslasikan menjadi hologram dua dimensi dan bertahan di perbatasan.

Translasi informasi menjadi hologram dua dimensi itu disebut super translasi. Dengan pandangan itu, Hawking mendamaikan perbedaan antara cara pandang mekanika kuantum dan relativitas umum.

Namun, pandangan Hawking itu juga menyisakan soal. Marika Taylor, fisikawan teoretis dari University of Southampton mengatakan bahwa bahkan tidak jelas apakah memang ada yang disebut "batas" dan "bagian dalam" lubang hitam.

Lantas, bagaimana hologram bisa bertahan di tepian lubang hitam. "Tak ada satu pun yang mengetahui bagaimana ini bisa terjadi," katanya seperti dikutip BBC, kemarin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kena Cahaya Bulan, Tubuh Tokek Gurun Ini Jadi Hijau Neon

Kena Cahaya Bulan, Tubuh Tokek Gurun Ini Jadi Hijau Neon

Fenomena
CDC: Varian Baru Virus Corona Inggris Mungkin Mendominasi pada Maret

CDC: Varian Baru Virus Corona Inggris Mungkin Mendominasi pada Maret

Oh Begitu
Laut Makin Asam, Gurita Kembangkan Adaptasi Baru untuk Bertahan Hidup

Laut Makin Asam, Gurita Kembangkan Adaptasi Baru untuk Bertahan Hidup

Oh Begitu
9 Syarat Penerima Vaksin dalam Program Vaksinasi Covid-19

9 Syarat Penerima Vaksin dalam Program Vaksinasi Covid-19

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Hoaks BMKG Imbau Warga Tinggalkan Mamuju | Kota yang Hilang karena Erupsi Gunung di Lombok

[POPULER SAINS] Hoaks BMKG Imbau Warga Tinggalkan Mamuju | Kota yang Hilang karena Erupsi Gunung di Lombok

Oh Begitu
BMKG: Banjir Manado Bukan Tsunami, tapi Waspadai Potensi Gelombang Tinggi

BMKG: Banjir Manado Bukan Tsunami, tapi Waspadai Potensi Gelombang Tinggi

Oh Begitu
Letusan Gunung Berapi Awal Zaman Kapur Picu Pengasaman Laut

Letusan Gunung Berapi Awal Zaman Kapur Picu Pengasaman Laut

Fenomena
Laut Dalam Pantai Australia Dihuni Spesies Porifera Karnivora Ini

Laut Dalam Pantai Australia Dihuni Spesies Porifera Karnivora Ini

Fenomena
[HOAKS] Gempa Mamuju, BMKG Bantah Intruksikan Warga Tinggalkan Mamuju

[HOAKS] Gempa Mamuju, BMKG Bantah Intruksikan Warga Tinggalkan Mamuju

Fenomena
NASA dan Boeing Uji Roket Superkuat untuk Misi Artemis ke Bulan

NASA dan Boeing Uji Roket Superkuat untuk Misi Artemis ke Bulan

Fenomena
Banjir Kalimantan Selatan, Warga Diimbau Tetap Waspada Hujan 3 Hari ke Depan

Banjir Kalimantan Selatan, Warga Diimbau Tetap Waspada Hujan 3 Hari ke Depan

Fenomena
Banyak Konsumsi Makanan Asin Berbahaya untuk Jantung, Kok Bisa?

Banyak Konsumsi Makanan Asin Berbahaya untuk Jantung, Kok Bisa?

Oh Begitu
Lagi, Gempa Bumi Ke-39 Kali Guncang Majene dan Mamuju

Lagi, Gempa Bumi Ke-39 Kali Guncang Majene dan Mamuju

Oh Begitu
BMKG Ungkap 2 Penyebab Banjir Manado yang Tewaskan 6 Orang

BMKG Ungkap 2 Penyebab Banjir Manado yang Tewaskan 6 Orang

Oh Begitu
BMKG: Banjir Kalimantan Selatan Akibat Cuaca Ekstrem Dipicu Dinamika Atmosfer Labil

BMKG: Banjir Kalimantan Selatan Akibat Cuaca Ekstrem Dipicu Dinamika Atmosfer Labil

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X