Kompas.com - 19/08/2015, 20:30 WIB
Perubahan iklim. World WildlifePerubahan iklim.
EditorYunanto Wiji Utomo
KOMPAS.com - Para pemimpin Islam dari 20 negara menyerukan agar diambil langkah segera untuk mengatasi pemanasan global, sesuai dengan ajaran Islam mengenai hal ini.

Para peserta Simposium Islam Internasional tentang Pemanasan Global di Istanbul, Turki, menyerukan agar negara-negara di dunia membuat kesepakatan yang mengikat dan adil tentang perubahan iklim dalam KTT di Paris bulan Desember mendatang.

Dalam deklarasinya mereka menyampaikan dukungan moral terhadap hal ini berdasarkan ajaran Islam.

Mereka meminta negara-negara kaya dan produsen minyak untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan menghentikan sama sekali produksi bahan bakar fosil pada tahun 2050.

Selain itu seruan juga disampaikan kepada negara dan pelaku bisnis agar hanya menggunakan energi yang terbarukan.

Kewajiban agama

Deklarasi ini juga menyatakan bahwa 1,6 miliar Muslim punya kewajiban agama untuk berjuang melawan perubahan iklim dan meminta agar Muslim patuh pada perintah dalam Al Quran untuk "tidak berlaku sombong di muka bumi".

Para peserta juga berpendapat mengenai perlunya peningkatan dukungan keuangan bagi komunitas yang rentan menjadi korban perubahan iklim.

Sebelumnya, Paus Fransiskus juga menerbitkan surat mengenai pencegahan perusakan lingkungan.

Mereka menyerukan agar negara kaya mengakui "kewajiban moral untuk mengurangi konsumsi sehingga negara miskin dapat mengambil keuntungan dari apa energi bumi yang bisa terbarukan".

Menurut situs deklarasi, seruan ini didukung oleh pemimpin agama seperti Mufti Besar Uganda dan Lebanon, mantan Ketua PP Muhammadiyah sekaligus Ketua MUI, Din Syamsuddin, dan beberapa ulama lain. Namun beberapa negara Islam tidak berpartisipasi dalam deklarasi ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.