"Astronot" Pertama Asal Indonesia Terbang ke Antariksa Akhir Tahun Ini

Kompas.com - 29/06/2015, 12:59 WIB
Unilever Indonesia Rizman A. Nugraha (kanan) bersama Buzz Aldrin.


BELITUNG, KOMPAS.com
 — Penantian panjang Rizman Adhi Nugraha sejak tahun 2013 untuk merasakan sensasi luar biasa berada di luar angkasa akan segera terwujud. Jika tidak ada halangan, "astronot" pertama asal Indonesia ini akan terbang ke batas gravitasi Bumi akhir tahun 2015 ini.

"Yang dapat dibayangin perjalanan ke luar angkasa itu. Yang pasti, perjalanannya singkat, tetapi tak mudah. Jadi, sekarang masih nunggu pemberangkatan ke luar angkasanya," kata Rizman seperti diberitakan Pos Belitung, Minggu (28/6/2015). 

Ia adalah pemenang kompetisi AXE Apollo Space Academy yang digelar oleh Unilever pada tahun 2013 dengan hadiah kesempatan terbang dengan pesawat terbang yang dirancang khusus untuk menembus luar angkasa. Rizman menjadi satu-satunya orang Indonesia yang mendapat kesempatan tersebut bersama dengan 22 orang dari negara lain.

Rizman akan terbang setinggi 103 kilometer dari Bumi dengan pesawat luar angkasa berteknologi mutakhir berkapasitas dua orang, yaitu XCOR Lynx Mark II. Pesawat yang membawa mereka akan terbang ke luar angkasa dan melayang selama enam menit sebelum kembali mendarat di Bumi dalam perjalanan selama 45-60 menit.

Programmer sebuah perusahaan swasta di Jakarta dijadwalkan berangkat antara Desember 2015 hingga Januari 2016.

FACEBOOK Rizman saat berlatih mengemudikan pesawat Air Combat USA di Kennedy Space Center, Florida, AS, pada 2013.


Lulus ujian

Sebelumnya diberitakan, ia telah menjalani pelatihan ketat di Kennedy Space Center, Florida. Rizman bahkan mendapat pelatihan langsung dari Buzz Aldrin, astronot Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA), orang kedua yang mendarat di permukaan Bulan.

Dalam latihan itu, Rizman mengemudikan pesawat Air Combat USA, menjalani latihan seperti layaknya seorang astronot di Astronaut Assault Course, dan membuktikan dirinya bisa mengatasi kekuatan ledakan dalam jenis latihan G-Force Mission.

Rizman terpilih setelah mengalahkan 107 pria dan wanita dari 60 negara. Sebelumnya, ada tiga orang dari Indonesia yang mengikuti pelatihan, tetapi hanya Rizman yang berhasil melewati tahap tersebut. (Rusmiadi



EditorTri Wahono
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X