Kompas.com - 18/05/2015, 18:53 WIB
Luca Cada Lora (kiri) dan Galih Ramadhan (kanan) dari SMAN 1 Surakarta, peraih penghargaan Intel ISEF dalam bidang ilmu material. Yunanto Wiji UtomoLuca Cada Lora (kiri) dan Galih Ramadhan (kanan) dari SMAN 1 Surakarta, peraih penghargaan Intel ISEF dalam bidang ilmu material.
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com — Dua tim siswa Indonesia berhasil menggondol penghargaan bergengsi dalam bidang sains dan rekayasa, Intel International Science and Engineering Fair (ISEF) 2015, yang diadakan di Pittsburg, Pennsylvania, Amerika Serikat, 10-15 Mei.

Kedua tim menyisihkan sekitar 1.700 siswa peserta dari kompetisi yang diselenggarakan oleh Society for Science and the Public bersama Intel Corporation itu. Mereka meraih peringkat ke-4, masing-masing dalam bidang ilmu material dan matematika.

I Kadek Sudiarsana dan I Dewa Gede Ary Palguna dari SMA Bali Mandara meraih penghargaan berkat karya ilmiah menarik dalam bidang matematika yang berjudul "The Motifs Development of Grinsing Sarong".

"Kebanyakan peserta di bidang matematika karyanya matematika murni. Kalau kami, matematika untuk melestarikan kebudayaan," kata Sudiarsana, Senin (18/5/2015), seusai beraudiensi dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan di Jakarta.

Sudiarsana dan Palguna menganalisis motif kain grinsing khas Bali. Pola kain grinsing diubah menjadi sebuah fungsi matematika. Mereka kemudian menurunkannya sehingga memperoleh fungsi baru yang bisa dikonversi menjadi pola baru.

"Kain grinsing ini polanya monoton, itu-itu saja. Pembuatnya sekarang juga semakin sedikit, tinggal 15 orang. Kalau tidak dilestarikan dan tidak ada inovasi, maka kain itu akan punah," ungkap Sudiarsana.

Yunanto Wiji Utomo I Kadek Sudiarsana dan I Dewa Gede Ary Palguna dari SMA Bali Mandara, peraih penghargaan Intel ISEF 2015 dalam bidang matematika.

Sementara itu, Luca Cada Lora dan Galih Ramadhan dari SMAN 1 Surakarta meraih penghargaan berkat inovasi metode dalam mengolah limbah logam berat dengan memanfaatkan abu vulkanik dari Gunung Kelud.

"Kami tidak langsung mendapatkan abu vulkanik dari Gunung Kelud, tetapi dari depan rumah. Abu sampai rumah kami saat Kelud meletus tahun 2014," kata Luca yang membawa karya berjudul "Packed VolcAsh, an Inorganic Nature of Heavy Metals Absorbent".

Dalam kompetisi Intel ISEF, Luca dan Galih mengaplikasikan metode temuannya menjadi sebuah alat sederhana yang berfungsi mengikat logam berat, seperti spons. Cukup mengalirkan air limbah ke alat itu, maka logam berat akan menempel bak magnet, tak ikut mengalir ke lingkungan.

Ke depan, Luca dan Galih berencana untuk mematenkan metodologi pengolahan logam berat itu. Mereka juga akan mengoptimalkan peran abu vulkanik dan menyaring logam berat serta terus mengembangkan alatnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X