UNESCO: Indonesia Punya Teknologi Peringatan Dini Tsunami Terbaik di Dunia

Kompas.com - 24/11/2014, 17:57 WIB
Dampak Tsunami yang melanda  Tohoku, Jepang, pada 2011, tepatnya di Bandara Sendai. Dok Kompas.com/APDampak Tsunami yang melanda Tohoku, Jepang, pada 2011, tepatnya di Bandara Sendai.
EditorBayu Galih
JAKARTA, KOMPAS.com — Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) menilai Indonesia sudah mengembangkan teknologi sistem peringatan dini tsunami dengan baik. Bahkan Direktur UNESCO bidang Sains untuk Asia Pasifik, Hubert J Gijzen, menilai Indonesia memiliki teknologi sistem peringatan dini tsunami yang terbaik sedunia.

"Sejak tsunami 2004 yang melanda kawasan Samudra Hindia, Indonesia sudah mengembangkan sistem peringatan dini tsunami terbaik di dunia," kata Hubert Gijzen seusai pembukaan konferensi internasional dalam rangka peringatan 10 tahun tsunami di Jakarta, Senin (24/11/2014).

Gijzen mengajak mengingat kembali tsunami pada 26 Desember 2004 yang menimbulkan 230.000 korban jiwa serta merusak kawasan pesisir Aceh dan Nias Sumatera Utara. Dampaknya yang begitu besar, menurut dia, menjadi pelajaran penting mengenai berharganya peringatan dini dan informasi terkait tsunami.

"Dampak tsunami 2004 begitu besar. Supaya ke depan tidak terjadi lagi, maksudnya kita tidak mungkin menghentikan tsunami, tapi yang bisa kita lakukan adalah bagaimana memberikan informasi kepada masyarakat mengenai potensi tsunami," katanya.

Dengan adanya peringatan dini, masyarakat dapat segera menyelamatkan diri pascagempa bumi sehingga tidak jatuh korban jiwa akibat tsunami. Lebih penting lagi adalah, Gijzen melanjutkan, garis pantai Sumatera yang sangat dekat dengan pusat gempa 2004 sehingga peringatan dini tsunami sesegera mungkin perlu direspons.

"Ini sangat penting, dan adanya kolaborasi internasional karena tidak bisa satu negara mengatasi tsunami sendirian," ucapnya.

Bentuk kerja sama yang sudah berlangsung antara lain Indonesia bersama Australia dan India sudah ditetapkan sebagai Regional Tsunami Service Provider (RTSP) yang memberikan informasi potensi tsunami untuk wilayah Samudra Hindia sejak 2012.

Penetapan itu merupakan kepercayaan dunia atas keberhasilan Indonesia dalam menjaga, mengoperasikan, serta secara konsisten melakukan pemeliharaan dan perbaikan sistem peringatan dini tsunami.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertolongan Pertama yang Benar untuk Pasien Henti Jantung

Pertolongan Pertama yang Benar untuk Pasien Henti Jantung

Oh Begitu
3 Dosis Vaksin Covid-19 Tingkatkan Kekebalan Penerima Transplantasi Organ, Studi Jelaskan

3 Dosis Vaksin Covid-19 Tingkatkan Kekebalan Penerima Transplantasi Organ, Studi Jelaskan

Fenomena
Robot Ini Diluncurkan untuk Selidiki Kehidupan Misterius Laut Dalam

Robot Ini Diluncurkan untuk Selidiki Kehidupan Misterius Laut Dalam

Fenomena
T-rex Remaja Disebut Jadi Penyebab Punahnya Dinosaurus Ukuran Sedang

T-rex Remaja Disebut Jadi Penyebab Punahnya Dinosaurus Ukuran Sedang

Fenomena
Banyak Anak Usia 0-18 Tahun di Indonesia Tertular Covid-19, Begini Saran IDAI

Banyak Anak Usia 0-18 Tahun di Indonesia Tertular Covid-19, Begini Saran IDAI

Oh Begitu
7 Makanan Terbaik untuk Kesehatan Paru-paru, Bit hingga Tomat

7 Makanan Terbaik untuk Kesehatan Paru-paru, Bit hingga Tomat

Oh Begitu
Efektivitas Vaksin Covid-19 Melawan Virus Corona Varian Delta

Efektivitas Vaksin Covid-19 Melawan Virus Corona Varian Delta

Oh Begitu
5 Hal Penting yang Harus Diketahui tentang Covid-19 pada Anak

5 Hal Penting yang Harus Diketahui tentang Covid-19 pada Anak

Kita
7 Makanan untuk Kesehatan Jantung, Ada Sayuran hingga Ikan

7 Makanan untuk Kesehatan Jantung, Ada Sayuran hingga Ikan

Oh Begitu
Peneliti Temukan Fosil Mamalia Darat Terbesar di Dunia, Seperti Apa?

Peneliti Temukan Fosil Mamalia Darat Terbesar di Dunia, Seperti Apa?

Oh Begitu
Kondisi Pandemi Covid-19 di Indonesia Mengkhawatirkan, Ini 5 Rekomendasi Organisasi Profesi Dokter

Kondisi Pandemi Covid-19 di Indonesia Mengkhawatirkan, Ini 5 Rekomendasi Organisasi Profesi Dokter

Oh Begitu
Waspada Potensi Gelombang Sangat Tinggi hingga 6 Meter di Perairan Jawa Timur

Waspada Potensi Gelombang Sangat Tinggi hingga 6 Meter di Perairan Jawa Timur

Oh Begitu
4 Hal yang Harus Dilakukan Saat Keluarga Isolasi Mandiri di Rumah

4 Hal yang Harus Dilakukan Saat Keluarga Isolasi Mandiri di Rumah

Kita
Ahli Jelaskan 5 Alasan Situasi Pandemi Covid-19 di Indonesia Saat Ini Mengkhawatirkan

Ahli Jelaskan 5 Alasan Situasi Pandemi Covid-19 di Indonesia Saat Ini Mengkhawatirkan

Oh Begitu
13 Gejala Covid-19 pada Anak, Demam hingga Nafsu Makan Turun

13 Gejala Covid-19 pada Anak, Demam hingga Nafsu Makan Turun

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X