Kompas.com - 04/11/2014, 19:16 WIB
Danau Toba dan Pulau Samosir. ShutterstockDanau Toba dan Pulau Samosir.
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com — Gunung api super seperti Toba sangat jarang meletus. Rata-rata cuma sekali dalam ratusan ribu hingga jutaan tahun. Namun, begitu mengamuk, bencana yang ditimbulkan tak terkira.

Sekitar 74.000 tahun lalu, Toba memuntahkan 2.800 kilometer kubik lava. Abunya menyebar hingga Afrika dan Australia. Letusan itu memusnahkan ragam satwa dan diprediksi memicu kepunahan salah satu ras manusia.

Selama puluhan tahun, ilmuwan bertanya-tanya, bagaimana sebuah gunung api super menyimpan magma dalam jumlah besar selama jutaan tahun tanpa sekali pun batuk mengeluarkan lava dalam jumlah kecil?

Pertanyaan itu akhirnya terjawab lewat publikasi hasil penelitian Christoph Sens-Schonfelder, seismolog dari GFZ German Research Center for Geoscience, di jurnal Science pada Kamis (30/10/2014).

Bersama Kairly Jaxybulatov dari Trofimuk Institute of Petroleum Geology and Geophysics di Rusia, Sens-Schonfelder menganalisis struktur internal reservoir magma di bawah kaldera Toba dengan basis gelombang seismik.

Gelombang seismik merambat dengan kecepatan berbeda pada tiap medium. Saat melewati magma yang cair, kecepatan gelombang seismiknya akan melambat. Menganalisisnya, ilmuwan dapat mengetahui cara Gunung Toba menyimpan magma.

Ivan Koulakov Magma gunung Toba tersimpan bagai lapis legit persis di bawah Danau Toba.

Mengungkapkan hasil penelitian, Sens-Schonfelder seperti dikutip Nature World News, Jumat (31/10/2014), mengatakan, "Kami menemukan bahwa kerak bagian tengah di bawah gunung super Toba terdiri atas lapisan-lapisan horizontal."

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Magma di Gunung Toba tersimpan dalam lapisan-lapisan, menumpuk satu sama lain seperti lapis legit. Dengan cara ini, Gunung Toba mampu mengakumulasi magma dalam jumlah besar selama jutaan tahun.

Studi juga mengungkap fakta mengagumkan lain tentang magma Gunung Toba. Magma tersimpan mulai dari kedalaman 7-19 kilometer di bawah Pulau Samosir, di tengah-tengah Danau Toba. Reservoir magma sendiri memiliki diameter 10-20 km.

Diberitakan Livescience, Kamis lalu, hasil penelitian ini akan membantu ilmuwan memahami proses menuju erupsi besar gunung api super sekaligus memprediksi waktu Gunung Toba meletus lagi.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.