Jangan Lewatkan, Ada Gerhana Bulan Total "Berbonus" pada Senja Besok

Kompas.com - 07/10/2014, 19:21 WIB
Wikipedia Gerhana Bulan

KOMPAS.com — Jangan lewatkan. Rabu (8/10/2014), fenomena gerhana bulan total yang "berbonus" fenomena lain bakal menyapa. Seluruh Indonesia bisa melihatnya.

Berdasarkan rilis Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), fenomena gerhana besok bakal dimulai pada pukul 15.14 WIB dan berakhir pada 20.25 WIB. Sementara itu, periode totalitasnya bakal berlangsung selama 1 jam, pukul 17.24-18.24 WIB.

Masing-masing daerah di Indonesia punya keberuntungan berbeda dalam menyaksikan gerhana bulan total besok.

Warga wilayah Indonesia Timur beruntung karena bisa menyaksikan fase gerhana secara penuh. Fase itu terdiri dari awal gerhana, gerhana bulan sebagian, totalitas, hingga kembali lagi ke gerhana sebagian dan akhir gerhana.

Waktu terjadinya gerhana-lah yang membuat warga Indonesia Timur beruntung. Saat gerhana mulai, waktu sudah menunjukkan senja hari, pukul 17.14 WIT.

Warga Indonesia Tengah tak seberuntung teman di Indonesia Timur. Saat gerhana mulai, waktu masih menunjukkan pukul 16.14 Wita. Meski demikian, warga Indonesia Tengah masih berpeluang menyaksikan gerhana sebagian pada tahap awal.

Meski begitu, Indonesia Tengah dan Timur tetap punya keberuntungan sama dalam menyaksikan planet Uranus dengan mata telanjang yang menemani fenomena gerhana.

Astronom amatir Ma'rufin Sudibyo lewat percakapan dengan Kompas.com, Selasa (7/10/2014), mengatakan, Uranus bakal tampak dengan magnitudo +5. Planet itu akan terlihat di sebelah kanan Bulan.

Uranus hanya akan tampak dengan mata telanjang dari Indonesia Timur dan Tengah karena terbatasnya waktu totalitas gerhana.

Uranus adalah planet yang letaknya jauh dari Bumi. Dua faktor yang menentukan penampakan planet ini dengan mata telanjang adalah jaraknya dari Bumi dan tingkat kegelapan langit malam.

Faktor tingkat kegelapan langit malam hanya terpenuhi saat Bulan memasuki fase gerhana besok.

Sementara itu, faktor jarak Uranus dengan Bumi sudah terpenuhi. Sebab, pada Rabu (8/10/2014) pukul 03.00 WIB dini hari, planet itu berada dalam jarak terdekat dengan Bumi, tepat di seberang Matahari dari sudut pandang pengamat di Bumi.

Dosen dari sub-keahlian Tata Surya jurusan Astronomi ITB, Taufik Hidayat, mengatakan bahwa  pengamatan Uranus tetap sulit.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorYunanto Wiji Utomo
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X