Demi Penelitiannya, Ilmuwan Ini Tak Potong Rambut 10 Tahun

Kompas.com - 07/09/2014, 16:45 WIB
Professor Stewart memotong sebagian rambut di kepalanya untuk meneliti jejak kandungan molekul air yang terperangkap di setiap helai rambutnya. ABC AUSTRALIAProfessor Stewart memotong sebagian rambut di kepalanya untuk meneliti jejak kandungan molekul air yang terperangkap di setiap helai rambutnya.
EditorTri Wahono


Seorang ilmuwan asal Adelaide menjadikan rambutnya sendiri sebagai objek dalam penelitiannya. Dan untuk keperluan riset ilmiah ini rambutnya tidak pernah dipotong selama satu dekade.

Associate Professor Stewart Walker dari Universitas Flinders akhirnya memotong rambut yang telah dipeliharanya selama 10 tahun. Namun ini bukan ritual potong rambut biasa di tukang cukur rambut.

Pasalnya ilmuwan asal Adelaide ini sengaja memelihara rambut abu-abunya selama satu dekade terakhir sebagai bagian dari persiapan percobaan ilmiahnya.

Potongan rambut di kepala itu nantinya akan dianalisis kandungan rincian unsur dan isotop di dalamnya. Selain itu Profesor Walker juga berharap potongan rambutnya akan dapat mengungkapkan rincian perjalanan yang sudah dilakukan selama 10 tahun terakhir.

Singkatnya, Profesor Walker menjelaskan potongan rambutnya akan dianalisis tentang bagaimana molekul air dari berbagai belahan dunia saling berbeda.

Tidak seperti hal-hal yang bisa terungkap dari pengujian DNA, teknik ini menurutnya bisa mengungkap cerita dari mana seseorang berasal.

"Perairan di wilayah tropis akan berbeda dari perairan di Arktik, sehingga ketika minum air – misalnya saya pernah berada di Tromso di Utara Arktik – saya meminum air yang sangat berbeda kandungan isotop dan elemen dari air yang saya minum di Adelaide,” katanya.

"Dan ketika jejak air itu terperangkap di rambut saya, maka saya akan bisa mendapati jejak dari air di Adelaide dan juga Tromso serta jejak kandungan air dari Skotlandia, tempat yang juga akan saya kunjungi di waktu mendatang,” lanjut dia.

Profesor Walker mendokumentasikan perjalanannya selama satu dekade terakhir untuk eksperimen ini.

Menurutnya teknik ini bisa bermanfaat dalam mengatasi sejumlah permasalahan serius, seperti isu pencari suaka, teknik ini bisa melacak rute yang telah ditempuh para penyelundup manusia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X