Kompas.com - 08/08/2014, 08:00 WIB
Tampilan peta planet Mars di Google Maps GoogleTampilan peta planet Mars di Google Maps
EditorHindra Liauw
KOMPAS.com - Para ilmuwan, insinyur, dan ahli desain kendaraan menuju Mars di Amerika Serikat memaparkan rencana baru ”Mars 2020”. Segera menjawab obsesi manusia menjejakkan kaki di Planet Mars?

Para ilmuwan di Laboratorium Propulsi Jet Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) di Washington DC punya kesibukan baru. Mereka sedang membangun kendaraan baru untuk mendarat ke permukaan Mars pada 2021. Namanya Mars 2020.

Secara umum, tampilan kendaraan yang mereka bangun itu mirip pendahulunya, Curiosity. Mars 2020 juga akan menggunakan casis dan sistem pendarat ”derek” yang sama, seperti suku cadang yang digunakan pada Curiosity. Bedanya, ada penyesuaian kompartemen perlengkapan, termasuk di antaranya alat pengubah karbon dioksida di atmosfer Mars menjadi oksigen murni yang kian mendekatkan obsesi manusia mengenal lebih dekat planet tersebut.

Keberadaan instrumen pengubah CO2 menjadi oksigen itu sangat vital dalam peta jalan rencana besar manusia mendarat ke ”Planet Merah” sekaligus menjajaki kemungkinan manusia tinggal di sana. Oksigen juga penting dalam rantai produksi bahan bakar roket yang memungkinkannya membawa pulang sejumlah materi penelitian ke bumi, termasuk koleksi batuan permukaan Mars untuk diteliti lebih mendalam.

”Hari ini kami membuat langkah penting lain dalam perjalanan menuju Mars,” kata administrator NASA, Charles Bolden, saat mengumumkan program kendaraan ilmiah Mars 2020 di Washington DC, Kamis (31/7). Curiosity sudah menjelajahi permukaan Mars sejak Agustus 2012 dan melakukan sejumlah eksperimen.

Kendaraan khusus sebelumnya, Opportunity, yang mendarat ke permukaan Mars pada 2004, membukukan rekor penjelajahan sejauh 40 kilometer. Itu rekor baru. Belum ada catatan jarak yang sudah ditempuh Curiosity.

Kembali ke program Mars 2020. Perlengkapan canggih yang akan diangkut untuk mendukung eksperimen lain adalah peralatan pengukur suhu, arah dan kecepatan angin, tekanan, kelembaban, serta ukuran debu Mars (Mars Environmental Dynamics Analyzer/MEDA). Alat lainnya adalah radar pemindai struktur batuan di bawah permukaan Mars dalam skala sentimeter.

Dengan berbagai kecanggihan teknologi yang diangkut dan siap diaktifkan secara robotik itu, para insinyur yakin semua itu dapat mengungkap sejumlah misteri Mars. ”Misi ini akan melanjutkan pencarian kami tentang kehidupan di alam semesta, sekaligus menawarkan peluang baru dalam teknologi eksplorasi,” kata John Grunsfeld, astronot dan administrator Direktorat Misi Ilmu Pengetahuan NASA.

Keberadaan kamera canggih beresolusi tinggi dengan kemampuan merekam-membuat film tiga dimensi dan menganalisis komposisi kimia permukaan Mars, masing-masing Mastcam-Z dan SuperCam, menjadi semacam ”wakil” manusia di sana.

”Seperti Anda sendiri yang sedang berada di Mars,” kata Bill Gerstenmaier, Associate Administrator Human Explorations and Operations NASA.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Mengenal Pap Smear, Prosedur untuk Mendeteksi Kanker Serviks

Kita
Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

Oh Begitu
Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Cumi-cumi yang Berenang di Laut Terdalam di Dunia Ditemukan di Filipina

Oh Begitu
Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Seismograf, Penemuan Alat Deteksi Gempa yang Pertama Kali Digunakan di China

Oh Begitu
Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Mengapa Letusan Gunung Berapi Tonga Sangat Besar dan Menimbulkan Tsunami? Ahli Jelaskan

Fenomena
Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Mengenal Egg Freezing, Prosedur yang Dijalani Luna Maya untuk Memiliki Anak

Oh Begitu
Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Ketahui Gejala Omicron yang Sering Muncul dan Cara Mencegah Penularannya

Oh Begitu
Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Panda Hanya Makan Bambu, Mengapa Tubuh Panda Tetap Besar?

Oh Begitu
Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Asteroid Besar Akan Melintas Dekat Bumi Awal Februari, Apakah Berbahaya?

Fenomena
Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Kanker Ovarium Disebut Silent Killer, Shahnaz Haque: Jangan Takut Pengobatannya, Takutlah Penyakitnya

Oh Begitu
NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

NASA Sebut Letusan Gunung Api Bawah Laut Tonga 500 Kali Lebih Kuat dari Bom Hiroshima

Fenomena
Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.