Hilangnya Malaysia Airlines, Kompromi Aturan, dan "Automation Addiction"

Kompas.com - 11/03/2014, 05:20 WIB
Pesawat Boeing 777-200 milik Malaysia Airlines. Saat ini, makspakai Malaysia Airlines memiliki 15 pesawat jenis tersebut. Malaysia AirlinesPesawat Boeing 777-200 milik Malaysia Airlines. Saat ini, makspakai Malaysia Airlines memiliki 15 pesawat jenis tersebut.
EditorYunanto Wiji Utomo

Oleh Chappy Hakim

KOMPAS.com — Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) baru saja menyatakan bahwa tahun 2012 adalah ”the safest year in the history of aviation”. Hal tersebut dikemukakan mengacu pada tingkat terendah kecelakaan yang terjadi pada 2012.

Sekadar perbandingan, pada 2012 hanya terjadi satu kecelakaan dari 5 juta keberangkatan. Pada 2011, terjadi satu kecelakaan dari setiap 2,7 juta keberangkatan. Hal itu berarti meningkat hampir dua kali lipat. Kenaikan tingkat keamanan terbang dinikmati oleh masyarakat penerbangan internasional seiring dengan pesatnya kemajuan teknologi aviasi.

Namun, kemajuan teknologi yang pesat tidak pernah memberikan jaminan keamanan seperti yang diharapkan. Banyak faktor yang memengaruhi keamanan terbang, betapa pun tingginya tingkat keamanan yang sudah dicapai. Bergerak di bidang yang teknologis sifatnya, dituntut kepatuhan yang tinggi terhadap semua regulasi dan ketentuan yang mengiringinya.

Sedikit saja kompromi diberikan terhadap aturan dan regulasi, dipastikan akan merupakan tindakan yang membuka peluang terjadinya kecelakaan. Berangkat dari pemahaman tersebut, penyelidikan terhadap penyebab terjadinya kecelakaan selalu berorientasi pada regulasi atau ketentuan mana yang telah diabaikan. Kenyataannya, dalam dunia penerbangan, data pelanggaran atau kompromi terhadap aturan biasanya kerap menjadi petunjuk awal penyebab terjadinya sebuah kecelakaan.

Sabtu, 8 Maret 2014, sebuah pesawat Boeing 777-200 milik maskapai penerbangan Malaysia Airlines System (MAS), nomor penerbangan MH370, hilang dalam rute Kuala Lumpur ke Beijing, China. Lenyapnya MH370 yang tiba-tiba ini, dalam arti tidak sempat mengirimkan pesan tanda darurat atau emergency signal, memunculkan banyak spekulasi terhadap apa yang telah terjadi. Masa lebih dari 2 x 24 jam tanpa petunjuk apa pun menambah lagi dugaan tentang apa yang sebenarnya dialami oleh MH370 tersebut.

Lenyapnya sebuah pesawat tanpa sempat mengirimkan pesan keadaan darurat dipastikan bahwa sesuatu yang sangat mendadak telah terjadi. Apabila tidak mendadak, pilot pasti akan mengirimkan pesan keadaan darurat seperti yang ditentukan dalam prosedur standar penerbangan. Ini mengacu pada Civil Aviation Safety Regulation dari Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO). Walau tidak selalu ”bom” dari tersangka teroris yang menyebabkannya, ledakan yang merusak adalah salah satu penyebab hilangnya pesawat secara tiba-tiba tanpa sempat memberikan waktu bagi pilot mengirimkan pesan melalui radio atau peralatan komunikasi lainnya.

Untuk hal ini, adanya temuan awal bahwa ada dua penumpang MH370 yang menggunakan paspor palsu tentu harus diselidiki dengan cermat. Agak sulit diterima akal sehat kenapa mereka harus menggunakan paspor palsu. Terlebih lagi, ada temuan lain, empat orang membatalkan ikut penerbangan itu.

Walau terlalu dini untuk mengatakan bahwa bom dan teroris yang menyebabkan pesawat MH370 lenyap, penelitian lanjutan seyogianya harus dilakukan. Minimal, kelengahan di jajaran imigrasi akan memberikan ”pelajaran” mahal dalam urutan pelaksanaan prosedur pemberangkatan penumpang pesawat udara.

Maskapai penerbangan Malaysia memiliki catatan cukup baik dalam konteks keamanan terbang. Di sisi lain, Boeing 777-200 adalah pesawat yang masuk dalam kategori the safest wide body aircraft. Pesawat angkut besar pertama dari Boeing yang menggunakan sistem fly by wire yang melengkapi dirinya dengan banyak penyempurnaan, termasuk dalam safety devices atau peralatan penunjang keamanan terbang pesawat. Pilot yang mengawaki adalah seorang pilot senior yang sangat berpengalaman terbang di Malaysia Airlines.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X