Kompas.com - 12/11/2013, 10:00 WIB
Topan Haiyan dan topan Vamei. KOMPAS CETAKTopan Haiyan dan topan Vamei.
EditorYunanto Wiji Utomo

Oleh NAWA TUNGGAL

KOMPAS.com — Topan Haiyan muncul di Samudra Pasifik, bergerak ke barat meluluhlantakkan Filipina. Tak cukup, topan lalu menuju barat daya melintasi Laut China Selatan, berbelok ke utara, hingga meluruh di daratan Vietnam. Berkali-kali Indonesia aman dari keganasan badai. Namun, ternyata tak selamanya Indonesia sungguh-sungguh aman.

Topan Haiyan ataupun topan lain secara umum selalu bergerak menjauh dari Indonesia, terpengaruh gaya coriolis di ekuator akibat rotasi bumi dari barat ke timur. Namun, tak selamanya demikian karena pernah tercatat badai tropis Vamei yang justru bergerak dari timur Singapura masuk wilayah Riau," kata Kepala Pusat Meteorologi Publik Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Mulyono Rahadi Prabowo, Senin (11/11/2013), di Jakarta.

Gaya coriolis merupakan gaya semu yang disebabkan perputaran rotasi bumi sehingga gerak angin dari belahan bumi utara seolah-olah berbelok ke kanan. Sebaliknya, angin berbelok ke kiri dari bumi selatan.

Bibit badai tropis Vamei pada tahun 2001 berada di Laut China Selatan, 230 kilometer timur Singapura, dengan koordinat 1,4 derajat Lintang Utara (LU). Bibit badai Haiyan tercatat di Samudra Pasifik di koordinat 6,4 derajat LU dan 156 derajat Bujur Timur, 3 November 2013.

Sehari kemudian, bibit badai ini tumbuh jadi badai tropis. Berikutnya, Haiyan meningkat jadi badai/topan kategori satu, dua, tiga, empat, dan memasuki kategori maksimal lima dengan kecepatan angin di atas 252 kilometer per jam (km/jam) pada 6 November 2013. Kategori lima ini berlangsung hingga 8 November 2013 dan meluluhlantakkan lintasan 600 km dari timur ke barat di Filipina.

Pejabat Filipina memperkirakan Haiyan menewaskan lebih dari 10.000 penduduk. Haiyan juga mengingatkan pada badai Katrina, Agustus 2005, yang menjadi badai terburuk dalam sejarah di Amerika Serikat dengan kategori lima pula.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Indonesia yang juga menyandang sebagai negeri bencana patut bersyukur. Badai atau topan yang ganas tak pernah melintas di wilayah ekuatorial.

Kepala BMKG Andi Eka Sakya dalam konferensi pers seusai pembukaan APEC Climate Symposium kemarin di Jakarta mengatakan, badai tropis tak pernah berdampak langsung di Indonesia. Namun, kelangsungannya sering mengganggu, seperti angin kencang, gelombang laut tinggi, dan hujan deras ekstrem. Korban setiap tahun juga selalu berjatuhan.

Badai Vamei

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Oh Begitu
Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Fenomena
Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Oh Begitu
12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

Oh Begitu
Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Oh Begitu
Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Oh Begitu
Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.