Sedot Lemak Tak Kurangi Risiko Lemak Perut

Kompas.com - 17/10/2013, 12:54 WIB
shutterstock
|
EditorWardah Fajri

KOMPAS.com — Di tengah berkembang pesatnya metode bedah kecantikan, sedot lemak menjadi salah satu pilihan praktis untuk mendapatkan bentuk tubuh idaman. Hanya, untuk mengurangi lemak perut atau lemak viseral, metode tersebut seharusnya tidak dapat jadi andalan.

Pakar gizi klinik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) dr Fiastuti Witjaksono, SpGK, mengatakan, sedot lemak hanya dapat mengangkat lemak di bawah kulit (subkutan), bukan lemak yang ada di rongga perut. Ini artinya, sedot lemak juga tidak dapat mengurangi risiko kesehatan yang dipengaruhi oleh lemak perut.

Lemak perut, kata Fiastuti, lebih berbahaya daripada jenis lemak lainnya. Pasalnya lemak perut merupakan lemak yang tertimbun di bagian rongga perut yang terdapat banyak organ vital.

"Organ-organ penting seperti lambung, limpa, hati, ginjal terdapat di rongga perut. Keberadaan lemak di sana dapat mengganggu fungsi organ-organ tadi kerena lemak melekat di permukaannya," ujarnya dalam diskusi kesehatan bertajuk 'Resolusi "The New Healthy Me" ala Zespri Kiwifruit', di Jakarta, Rabu (16/10/2013).

Lemak perut juga diketahui mengandung ratusan hormon, salah satunya hormon kortisol. Hormon tersebut merupakan hormon yang diproduksi tubuh saat mengalami stres.

Tingginya konsentrasi hormon kortisol dalam tubuh akan meningkatkan risiko penyakit degeneratif karena dapat mengakibatkan inflamasi berbahaya di dalam tubuh.

Lantaran sedot lemak tidak mengurangi risiko yang ditimbulkan oleh lemak perut, Fiastuti menyarankan untuk mengganti upaya pengurangan lemak perut ke cara yang alami. Prinsipnya, kata dia, mengurangi lemak di seluruh tubuh merupakan cara yang paling tepat mengurangi lemak perut.

"Jika lemak di seluruh tubuh dikurangi, lemak perut pasti akan berkurang. Apalagi lemak perut cenderung ada dalam jumlah yang banyak, seharusnya berkurang lebih cepat dari lemak lainnya," kata dokter yang juga berpraktik di RS MRCCC Siloam, Semanggi ini.

Dicky Ramadhani, fitness trainer dari Celebrity Fitness mengatakan, cara paling efektif dalam mengurangi lemak perut adalah dengan banyak makan serat dan minum air putih. Pasalnya serat akan membantu membawa lemak yang tertimbun di perut untuk dikeluarkan melalui kotoran.

"Intinya meminimalkan lemak yang berpotensi mengendap dan makan makanan yang lebih sehat," tegas dia.

Olahraga, imbuh Dicky, juga perlu dilakukan. Menurut dia, olahraga dapat melancarkan peredaran darah dan mempercepat metabolisme. Kedua hal tersebut sangat berperan untuk mengikis lemak di dalam tubuh, termasuk lemak perut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X