Kompas.com - 24/07/2013, 14:27 WIB
Profesor Mike Morwood, berpose di samping gading gajah purba stegodon di lokasi ekskavasi Lembah Soa atau Soa Basin, Mata Menge, Soa, Kabupaten Ngada, Flores, Nusa Tenggara Timur, Jumat (1/6/2012). Di lokasi ini ditemukan sejumlah fosil binatang purba dan ribuan fosil alat batu. Diperkirakan jutaan tahun lalu lokasi ini pernah terdapat peradaban manusia purba. KOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZESProfesor Mike Morwood, berpose di samping gading gajah purba stegodon di lokasi ekskavasi Lembah Soa atau Soa Basin, Mata Menge, Soa, Kabupaten Ngada, Flores, Nusa Tenggara Timur, Jumat (1/6/2012). Di lokasi ini ditemukan sejumlah fosil binatang purba dan ribuan fosil alat batu. Diperkirakan jutaan tahun lalu lokasi ini pernah terdapat peradaban manusia purba.
|
EditorFikria Hidayat
JAKARTA, KOMPAS.COM — Arkeolog Mike Morwood asal Australia yang membantu menemukan spesies baru manusia kerdil atau dijuluki Hobbit (Homo floresiensis) di Flores, Nusa Tenggara Timur, Indonesia, meninggal kemarin setelah berjuang selama setahun melawan penyakit kanker.

Morwood meninggal pada usia 62 tahun. Kabar meninggalnya profesor Universitas Wollongong yang dijuluki "Gandalf" ilmu pengetahuan ini membawa duka mendalam bagi dunia sains terutama kalangan komunitas arkeologi dunia.

Rekan Profesor Morwood, Direktur Archae-Aus, Fiona Hook, mengatakan bahwa Morwood akan dikenang karena semangat dan kontribusinya bagi ilmu pengetahuan.

"Profesor Mike Morwood adalah seorang peneliti tak kenal lelah dengan kepentingan penelitian di Asia-Pasifik dan wilayah Australasia," katanya.

Profesor Morwood memulai kariernya mempelajari seni cadas Aborigin di Kimberley, yang membuatnya terjun lebih dalam meneliti asal usul orang Asia pertama yang datang ke Australia.

Seorang sahabat lama, Profesor Bert Roberts, mengatakan, penemuan Homo floresiensis adalah sebuah prestasi yang luar biasa oleh seorang arkeolog besar. "Itu adalah petualangan seumur hidup untuk Mike," katanya.

"Fakta bahwa dia benar-benar bisa menemukan spesies baru manusia, maksudku, berapa banyak arkeolog dan antropolog pernah bisa melakukan itu?"

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bersama Kompas

KOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZES Profesor Mike Morwood saat ditemui di lokasi eskavasi lembah Soa atau Soa Basin, Mata Menge, Soa, Kabupaten Ngada, Flores, Nusa Tenggara Timur, Jumat (1/6/2012).
Profesor Mike Morwood pernah bersama-sama arkeolog Indonesia membantu Kompas dalam Ekspedisi Cincin Api di Flores pada Juni 2012. Kala itu dia ditemui tim ekspedisi tengah bekerja bersama arkeolog Indonesia dan warga setempat di lokasi ekskavasi Lembah Soa atau Soa Basin, Mata Menge, Soa, Kabupaten Ngada, Flores.

Dengan segala keramahan, di tepi tebing batu, tim ekspedisi berdiskusi mengenai temuan barunya yaitu sejumlah fosil binatang purba dan ribuan fosil alat batu di lokasi ekskavasi.

Baru-baru ini, profesor Morwood bekerja bersama warga menganalisis seni batu di Dataran Tinggi Mitchell di Australia Barat.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Oh Begitu
Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Fenomena
Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Oh Begitu
12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

Oh Begitu
Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Oh Begitu
Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Oh Begitu
Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.