Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apakah Bintang yang Terlihat Setiap Malam Selalu Sama?

Kompas.com - 12/06/2013, 20:14 WIB

KOMPAS.com — Setiap malam, bila tak mendung atau hujan, manusia di Bumi selalu dapat melihat bintang bertaburan di angkasa. Namun, manusia mungkin bertanya, apakah bintang yang dilihat setiap malam sama?

Salah satunya Marie di Balikpapan yang mengajukan pertanyaan kepada Langitselatan, situs astronomi Indonesia. "Kenapa setiap malam kita melihat langit/bintang yang sama, padahal Bumi berputar. Apakah bintangnya ikut berputar?" tanyanya.

Menjawab pertanyaan itu, pengelola Langitselatan menjelaskan bahwa tidak benar bahwa bintang yang dilihat selalu sama. Setiap malam, bintang yang terlihat selalu berbeda. Bintang juga selalu bergerak. Bagaimana penjelasannya? Berikut uraian Langitselatan.


Ini (bintang yang terlihat setiap malam selalu sama) tidak benar sama sekali.  Bintang yang kita lihat setiap malam tidaklah sama. Apakah berarti bintang-bintang itu bergerak dan berganti?

Bayangkan tidak ada Bumi ataupun Matahari dan kamu sebagai pengamat langsung melihat ke angkasa berhadapan dengan bintang-bintang di langit. Bintang yang dilihat akan selalu sama di arah mana pun. Bintang memang bergerak terhadap bintang lainnya, tetapi perubahan akibat gerakan itu sangat kecil untuk bisa dikenali oleh manusia dalam jangka waktu kehidupannya.

Tetapi ingat, itu pengamat yang langsung menatap angkasa dan tidak berada di Bumi atau planet apa pun.

Sekarang, jika pengamat berada di Bumi seperti halnya kita, akankah bintang yang dilihat selalu sama? Jawabannya tidak.

Setiap malam kita dapat melihat ada bintang-bintang baru di ufuk timur saat Matahari terbenam. Kita juga melihat bahwa bintang-bintang di ufuk barat yang kita amati pada malam sebelumnya tidak dapat kita amati lagi. Dan ketika bintang-bintang yang ada di langit malam terbenam, yang lain pun terbit. Perlu diingat juga, bintang yang dilihat pengamat di belahan bumi utara dan selatan juga berbeda.

Bintang yang dilihat pengamat akan tampak bergerak melintasi langit sepanjang malam dan terus melintasi langit di siang hari meskipun tak dapat dilihat oleh manusia dan akan kembali di lokasi yang relatif sama di malam hari di waktu yang sama keesokan harinya. Tetapi, kalau pengamatan dilakukan dalam jangka waktu yang lebih lama, pengamat akan melihat kalau lokasi bintang dan kelompoknya itu bergeser dan ada kelompok bintang baru yang tampak di langit pada waktu tersebut.

Mengapa demikian?

Penyebab bintang-bintang tampak bergerak di langit malam adalah gerak rotasi Bumi. Perputaran Bumi pada porosnya inilah yang menyebabkan pengamat di Bumi melihat bintang-bintang melintasi angkasa terbit dan terbenam seperti layaknya Matahari dan Bulan. Bumi menyelesaikan putaran 360 derajat pada porosnya setiap 23 jam 56 menit sehingga bintang pun tampak berputar dan bergerak. Jika dilihat dari kutub, Bumi akan tampak berputar berlawanan arah jarum jam, dan bintang-bintang akan tampak bergerak dari timur ke barat. Tetapi, bagi pengamat di kutub, bintang akan tampak berputar di langit tidak pernah mencapai horizon sehingga tidak akan mengalami terbit dan tenggelam. Bintang-bintang seperti ini disebut bintang sirkumpolar.

Lakukan percobaan ini!

Keluar dan amatilah langit. Pilih beberapa bintang atau satu rasi bintang tertentu dan petakan pada kertas. Amati sepanjang malam dan lihatlah pergerakan bintang-bintang itu. Lakukan pengamatan secara rutin pada waktu yang sama selama beberapa hari berikutnya dan bandingkan gambar yang dibuat setiap melakukan pengamatan. Pada jam yang sama, bintang yang dilihat "hampir tidak mengalami perubahan posisi", tapi sepanjang malam, sang bintang bergerak dari timur ke barat.

Sekarang, lakukan pengamatan pada jam yang sama beberapa bulan kemudian. Pengamat akan menemukan kalau bintang-bintang yang dilihat dulu sudah berpindah lokasi atau bahkan sudah tidak tampak lagi di langit malam digantikan kelompok bintang yang berbeda. Hal ini disebabkan oleh gerak Bumi mengelilingi Matahari. Bumi membutuhkan waktu satu tahun untuk mengelilingi Matahari dan selama setahun tersebut, pengamat di Bumi akan melihat kelompok bintang atau konstelasi bintang yang berbeda.

Jadi, perputaran Bumi pada dirinya sendiri menyebabkan pengamat di Bumi melihat bintang bergerak sepanjang malam dan perputaran Bumi mengelilingi Matahari memberi kesempatan kepada pengamat di Bumi untuk mengamati porsi langit malam yang berbeda-beda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Video Pilihan Video Lainnya >

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com