Kompas.com - 22/05/2013, 09:34 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Pasien ini, sebut saja Tuan S, usia 40 tahun baru saja selesai makan dalam suatu acara undangan beberapa jam lalu. Pasien mengeluh sakit perut menyesak, kembung dan bahkan diiringi mual, muntah. Sambil menekan ujung hatinya, dia bercerita mengenai sebab sakit perut yang dia alami sekarang.

"Saya tadi makan cukup banyak, dok, kebetulan ada undangan, apa lagi melihat hidangannya yang menarik, dan makanan kesukaan saya. Saya baru berhenti makan, setelah perut ini terasa tidak enak, menyesak", cerita pasien

"Sering Anda mengalami hal seperti ini?"  tanya saya.

Melihat perutnya yang buncit seperti itu sebenarnya saya sudah tahu, pasien ini punya kebiasaan makan yang tidak sehat, terutama makan berlebihan, di luar kendalinya.

"Ya dok, terutama setelah makan, saya kekenyangan"
"Kenapa anda tetap lakukan itu, Anda kan sudah tahu penyebabnya?"
"Tidak tahu dok", jawab pasien

Oke, saya tidak akan membahas apa yang dialami pasien tersebut, tapi yang ingin disinggung sedikit adalah, mengapa kebanyakan kita sekarang berperilaku makan seperti pasien di atas. Kita baru berhenti makan pada saat perut terasa sakit, penuh, menyesak, bahkan setelah kita merasa mual, muntah.

Dua-tiga piring nasi seperti belum cukup untuk mengisi kantong kecil sebesar tinju yang ada dalam perut dan kini semakin membesar itu. Nasi dengan bermacam lalu pauk itu belum cukup, makanan ringan, cemilan dan apa saja yang kelihatan enak, menarik tanpa ragu-ragu akan kita raih ke dalam mulut kita.

Lalu, belum sempat perut kosong, makanan itu diolah dengan sempurna, kalau ada kesempatan kita akan makan lagi, dan sekali lagi,  baru berhenti setelah perut Anda terasa tidak enak. Maka, ada penelitian yang menyimpulkan bahwa rata-rata kita sekarang ini makan jauh lebih banyak dibandingkan generasi sebelumnya.

Lalu, sekali lagi, "kenapa kita makan seperti itu, seolah-olah tidak tahu kapan harus makan, kapan berhenti makan?" Bahkan apa yang akan kita makan,  Pada hal apa yang kita makan akan menetukan siapa kita,  "You Are What You Eat?"

Seperti diketahui, makan  tidak hanya sekedar untuk memperoleh energi, tidak hanya sekedar mengisi lambung.  Jauh lebih dari itu, di samping kepuasan, setiap makanan yang masuk ke dalam perut kita akan menjadi bagian yang akan membentuk tubuh kita, bahkan, perasaan, pikiran kita.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gangguan Tulang Leher Meningkat Selama Pandemi Covid-19, Ini Saran Dokter

Gangguan Tulang Leher Meningkat Selama Pandemi Covid-19, Ini Saran Dokter

Oh Begitu
Fenomena Aphelion, Benarkah Membuat Bumi Terasa Lebih Dingin?

Fenomena Aphelion, Benarkah Membuat Bumi Terasa Lebih Dingin?

Fenomena
Peneliti Temukan Sedotan Minuman Tertua, Seperti Apa?

Peneliti Temukan Sedotan Minuman Tertua, Seperti Apa?

Oh Begitu
Waspadai Efek Sering Meregangkan Leher hingga Berbunyi 'Krek'

Waspadai Efek Sering Meregangkan Leher hingga Berbunyi 'Krek'

Oh Begitu
Letusan Gunung Berapi Tonga Mengirim Riak ke Angkasa, Ahli Jelaskan Dampaknya

Letusan Gunung Berapi Tonga Mengirim Riak ke Angkasa, Ahli Jelaskan Dampaknya

Fenomena
Karbon Purba Planet Mars Ditemukan Curiosity NASA, Seperti Apa?

Karbon Purba Planet Mars Ditemukan Curiosity NASA, Seperti Apa?

Fenomena
Gunung Anak Krakatau Meletus 2018 karena Longsor Bukan Ledakan Vulkanik, Studi Jelaskan

Gunung Anak Krakatau Meletus 2018 karena Longsor Bukan Ledakan Vulkanik, Studi Jelaskan

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: NASA Sebut Letusan Gunung Tonga 500 Kali Lebih Kuat | Gejala Omicron | Banjir Di Banyak Daerah

[POPULER SAINS]: NASA Sebut Letusan Gunung Tonga 500 Kali Lebih Kuat | Gejala Omicron | Banjir Di Banyak Daerah

Fenomena
Daftar Planet yang Tersusun dari Gas dan Es

Daftar Planet yang Tersusun dari Gas dan Es

Oh Begitu
11 Cara Menjaga Kesehatan Otak, Salah Satunya Olahraga

11 Cara Menjaga Kesehatan Otak, Salah Satunya Olahraga

Oh Begitu
Gempa Bumi M 5,5 Guncang Kota Jayapura Papua Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Bumi M 5,5 Guncang Kota Jayapura Papua Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
Apa yang Terjadi Jika Supervolcano Meletus?

Apa yang Terjadi Jika Supervolcano Meletus?

Fenomena
CDC: Vaksin Jalan Teraman untuk Melindungi Diri dari Covid-19

CDC: Vaksin Jalan Teraman untuk Melindungi Diri dari Covid-19

Oh Begitu
Gejala Covid-19 Ringan Bisa Sebabkan Penurunan Fungsi Kognitif, Studi Jelaskan

Gejala Covid-19 Ringan Bisa Sebabkan Penurunan Fungsi Kognitif, Studi Jelaskan

Oh Begitu
Ahli Sebut Longsor Mungkin Jadi Penyebab Letusan Gunung Tonga, Mirip Anak Krakatau 2018

Ahli Sebut Longsor Mungkin Jadi Penyebab Letusan Gunung Tonga, Mirip Anak Krakatau 2018

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.