Kompas.com - 15/04/2013, 10:46 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Usaha pemerintah membatasi buah impor menyebabkan buah Nusantara memenuhi pasar. Buah yang jarang muncul, seperti kokosan dan sawo manila, kini muncul di pasar. Namun, pasokan buah Nusantara kurang memadai sehingga harganya tinggi.

Dari pantauan Kompas di Pasar Induk Kramat Jati, Sabtu (13/4/2013), sejumlah buah lokal, seperti jeruk medan, jeruk pontianak, dan apel malang mengalami kenaikan harga cukup tinggi.

Jeruk medan kualitas AB sejak tiga minggu lalu dijual antara Rp 1,7 juta dan Rp 2 juta per keranjang atau naik 11 persen-25 persen dari harga sebelumnya Rp 1,5 juta.

”Tingginya harga jeruk medan tidak sepenuhnya karena pembatasan impor, tetapi karena pasokannya tidak banyak. Bulan ini belum panen. Kemungkinan pada bulan enam pasokan baru bisa banyak. Jeruk medan kualitas AB dijual Rp 1 juta per keranjang,” kata Herfin Purba, salah seorang agen jeruk medan di Pasar Induk Kramat Jati.

Harga apel malang juga mengalami kenaikan. Apel malang merah super dijual Rp 500.000 per kardus, naik dari harga jual sebelumnya Rp 300.000 pada hari normal.

”Sejak dibatasi, buah yang dulu saat masih ada impor tidak dijual, seperti buah kokosan asal Bogor atau sawo manila, justru sekarang banyak yang jual,” kata Hartini, penjual buah.

Di Pasar Kebayoran juga menunjukkan sejumlah buah Nusantara ditemukan di pasar, seperti markisa, jeruk peras, sawo, dan belimbing.

Kehadiran buah Nusantara itu juga disambut konsumen. ”Saya lebih suka buah lokal karena lebih segar dan tanpa obat pengawet,” kata Nur, salah seorang pembeli di Pasar Tomang Barat.

Christiani, ibu rumah tangga yang biasa berbelanja di Jakarta Timur, mengatakan, sebelum ada pembatasan buah impor, dirinya biasa membeli buah impor karena tampilannya yang bagus dan murah. ”Dua bulan terakhir ini, saya membeli buah lokal,” ujarnya.

Ketua Dewan Pimpinan Nasional Asosiasi Jasa Boga Indonesia Ning Sudjito mengatakan, usaha yang dilakukan oleh pemerintah tersebut untuk melindungi petani lokal.

”Sekarang bagaimana agar petani lokal bisa menghasilkan produk yang baik. Pemerintah perlu membantu meningkatkan hasil produksi dalam negeri,” tuturnya. (K09/K10/K12)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.