Kompas.com - 19/12/2012, 09:02 WIB
|
Editoryunan

JAKARTA, KOMPAS.com — Kiamat oleh beberapa kalangan diprediksikan akan terjadi pada Jumat (21/12/2012) nanti. Jika kiamat terjadi saat itu, kemungkinan besar spesies manusia memang akan punah. Namun, jika kiamat terjadi kali lain, mampukah spesies manusia menyelamatkan diri?

Salah satu teori kepunahan massal di Bumi yang dikenal dalam ilmu pengetahuan adalah berubahnya Matahari menjadi bintang raksasa merah karena menua dan kehabisan energi. Peristiwa tersebut akan terjadi sekitar 5 miliar tahun kemudian.

Jika kiamat yang dimaksud adalah apa yang akan terjadi saat Matahari menua, maka kesempatan manusia untuk menyelamatkan diri, menurut dosen kosmologi Jurusan Astronomi Institut Teknologi Bandung (ITB), Premana W Premadi, "Mungkin saja. Ini bukan sesuatu yang sangat mustahil".

Nana mengatakan, "Jika kita berbicara hal ini, maka terkait dengan bagaimana manusia sebagai makhluk berakal mengupayakan diri untuk membuat teknologi. Kita bisa saja mengembangkan pesawat ulang alik untuk terbang ke planet lain atau bulan planet di Tata Surya."

Kemungkinan manusia untuk menyelamatkan diri di masa itu boleh jadi sangat besar. Kini, manusia sudah bisa mengembangkan pesawat ke luar angkasa. Antara tahun 2025-2030, telah ada target untuk mendarat di Mars. Lima miliar tahun mendatang, terbang ke planet lain bisa jadi dianggap mudah.

Tujuan eksodus

Melarikan diri dari kiamat mungkin terdengar futuristik dan sangat mustahil. Namun, tanpa sadar manusia telah mengembangkan teknologi untuk mengupayakannya. Manusia juga sudah punya pengetahuan untuk menetapkan tujuan pelarian.

Salah satu tempat yang bisa dituju adalah Mars, planet "favorit" manusia saat ini. Christopher McKay, peneliti dari Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat NASA mengatakan bahwa manusia bisa mengatasi kendala lingkungan Mars dan hidup nyaman selama 4,5 miliar tahun tambahan.

McKay seperti diberitakan Discover Magazine, 28 Februari 2012, mengatakan, manusia bisa memproduksi gas rumah kaca di Mars, menghangatkan iklim Mars hingga air di planet itu mencair dan atmosfernya lebih mendukung.

Jika Mars sudah tak mendukung, manusia bisa pergi ke bulan Jupiter, Europa. Saat Europa tak lagi mendukung, bulan Saturnus, Titan, bisa menjadi tujuan selanjutnya. Setidaknya, manusia bisa tinggal di Tata Surya sebelum bintang raksasa merah berubah menjadi katai coklat.

Halaman:
Baca tentang
     
    Pilihan Untukmu


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Apa Manfaat Rambutan untuk Kesehatan Jantung?

    Apa Manfaat Rambutan untuk Kesehatan Jantung?

    Oh Begitu
    Susu Mana yang Paling Baik untuk Lingkungan?

    Susu Mana yang Paling Baik untuk Lingkungan?

    Oh Begitu
    Jenis-jenis Kelainan Darah dan Penyebabnya

    Jenis-jenis Kelainan Darah dan Penyebabnya

    Kita
    Spesies Baru Kungkang Berkepala Mirip Kelapa Sempat Dikira Tidak Ada

    Spesies Baru Kungkang Berkepala Mirip Kelapa Sempat Dikira Tidak Ada

    Oh Begitu
    Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

    Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

    Prof Cilik
    Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

    Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

    Oh Begitu
    Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

    Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

    Oh Begitu
    Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

    Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

    Oh Begitu
    Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

    Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

    Oh Begitu
    Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

    Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

    Oh Begitu
    Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

    Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

    Oh Begitu
    Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

    Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

    Kita
    5 Objek Paling Terang di Tata Surya

    5 Objek Paling Terang di Tata Surya

    Oh Begitu
    Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

    Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

    Fenomena
    Trenggiling Makan Apa?

    Trenggiling Makan Apa?

    Oh Begitu
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.