Planet Krypton Rumah Superman "Ditemukan"

Kompas.com - 07/11/2012, 09:58 WIB
|
Editoryunan

NEW YORK, KOMPAS.com — Komik Superman menceritakan bahwa superhero itu lahir di Planet Krypton. Karena planet akan mengalami kehancuran, ayah Superman bernama Jor-El mengirimkannya ke Bumi. Sepasang suami istri kemudian membesarkannya sebagai Clark Kent.

Hadir selama puluhan tahun, beragam versi cerita Superman belum pernah sama sekali menyinggung letak Planet Krypton. Action Comic Superman #14 berjudul Star Light Star Bright yang terbit pada Rabu (7/11/2012) hari ini di Amerika Serikat akan menjadi buku pertama yang menguaknya.

Cerita terbaru tentang Superman itu mengisahkan kerinduan sang superhero akan rumahnya serta keinginan untuk mencarinya. Komik menceritakan, Superman datang ke planetarium setiap 382 hari, waktu yang menunjukkan periode Planet Krypton.

Kisah tentang Superman dan Planet Krypton memang fiktif belaka. Namun, komik kali ini menjadi hidup sebab mengikutsertakan astronomi untuk mengetahui letak Krypton. Astrofisikawan Hayden Planetarium, Neil deGrasse Tyson, "menemukan" letak Krypton di semesta.

Tyson menggunakan data-data dari DC Comic untuk mengetahui letak Planet Krypton. Ia menemukan, Krypton berada di konstelasi Corvus, berjarak 27,1 tahun cahaya dari Bumi. Planet mengorbit bintang katai merah yang lebih kecil dan dingin daripada Matahari, LHS 2520.

Neil yang juga muncul dalam komik seperti dikutip New York Post, Senin (5/11/2012), mengatakan, "Sebagai seorang warga Metropolis, saya senang bisa membantu Superman yang telah melakukan banyak hal untuk kota saya selama bertahun-tahun."

Sementara Dan DiDio dari penerbit DC Entertainment mengungkapkan, "Dengan mengaplikasikan sains yang sebenarnya pada cerita, dia (Neil) mengubah tempat kelahiran Superman dalam sejarah. Kini fans bisa melihat ke langit malam dan mengatakan 'Itu tempat Superman dilahirkan.'"

Bintang yang menjadi induk planet milik Superman bisa dilihat di langit malam sebenarnya. Bintang tepatnya ada pada koordinat asensio 12 jam 10 menit 5,77 detik, deklinasi -15 derajat 4 menit 17,9 detik, dan gerak 0,76 arcsecond per tahun.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X