Kompas.com - 30/10/2012, 15:16 WIB
|
Editoryunan

KOMPAS.com — Badai yang melanda wilayah Florida, Mississipi, dan Alabama, Amerika Serikat, pada 2005 dinamai badai Katrina, sementara badai yang menghantam wilayah pantai timur AS, seperti New York, dinamai Sandy. Nama badai selalu bagus, enak didengar, dan mudah diingat.

Bagaimana badai-badai tersebut dinamai? Adakah aturannya? Atau asal saja?

Penamaan badai punya sejarah panjang. Ivan R Tannehill, letnan di militer AS yang kemudian menjadi ilmuwan cuaca dalam bukunya Hurricane, mengungkapkan bahwa penamaan badai berawal dari tradisi masyarakat di sekitar Karibia.

Pada awalnya, badai dinamai berdasarkan nama santa dalam agama Katolik. Contohnya, badai yang melanda Puerto Rico pada 26 Juli 1825 dinamai badai Santa Ana, sementara badai yang melanda wilayah yang sama pada 1876 dinamai badai San Felipe.

Dalam penamaan tersebut, satu badai dengan badai yang lain bisa memiliki nama yang sama. Badai yang melanda Puerto Rico pada 1876 dinamai San Felipe I, sementara yang melanda wilayah sama pada 1928 dinamai San Felipe II.

Selanjutnya, sistem penamaan berubah. Setiap wilayah pembentukan badai memiliki sistem penamaan berbeda.

Di AS, penamaan pernah dilakukan berdasarkan koordinat tempat badai terbentuk. Namun, sistem itu akhirnya juga diubah sebab sulit diingat dan sulit dikomunikasikan. Ada banyak potensi kesalahan saat menyebut sebuah badai.

Pada tahun 1953, penamaan badai di Pasifik mulai didasarkan pada nama-nama perempuan. Sistem ini kemudian diadopsi oleh National Hurricane Center (NHC) di AS untuk memberi nama badai yang terbentuk di wilayah Atlantik.

Nama yang diambil untuk badai diurutkan sesuai alfabet setiap tahunnya, kecuali yang berawalan Q, U, X, Y dan Z. Sejumlah 21 nama disiapkan setiap tahun. Bila ada lebih dari 21 badai, penamaan selanjutnya didasarkan pada aksara Yunani, Alpha, Beta, dan seterusnya.

Sejumlah nama badai untuk wilayah Atlantik disusun NHC untuk jangka waktu 6 tahun. Jadi, dalam waktu 7 tahun, akan ada nama badai yang berulang. Nama badai takkan diulang jika badai mengakibatkan dampak bencana sangat buruk. Misalnya, nama badai Katrina takkan diulang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.