Kompas.com - 10/10/2012, 06:49 WIB
Editoryunan

Warisan senilai 31 juta SEK (saat ini sekitar 265 juta dollar AS) ia percayakan kepada dua insinyur muda, Ragnar Sohlman dan Rudolf Liljequist, yang kemudian membentuk Nobel Foundation sebagai wadahnya.

Tahun 1901, lima tahun sesudah Alfred Nobel meninggal, tradisi penghargaan Nobel dimulai. Sepanjang 1901-2011, penghargaan Nobel diberikan 549 kali, dengan beberapa tahun absen karena Perang Dunia I dan II. Selama itu, 830 perseorangan dan 23 organisasi menerimanya, termasuk di antaranya 69 penerima penghargaan ekonomi. Dari jumlah itu, beberapa perseorangan atau organisasi menerima penghargaan lebih dari sekali.

Terobosan pengetahuan

Penerima Nobel Fisika pertama adalah Wilhelm Rontgen, penemu sinar X yang sampai sekarang sangat membantu untuk memeriksa kesehatan tulang dan paru-paru kita. Tahun 2010, penerimanya adalah penemu grafen (graphene), material kristal dua dimensi, yang digadang-gadang sebagai materi masa depan.

Demikian pula halnya Nobel Kedokteran. Kalau tahun 1901 Emil von Behring menerima penghargaan ini atas ketekunannya meneliti terapi serum—yang berperan penting dalam pengobatan difteri—tahun 1962 penghargaan Nobel Kedokteran diberikan kepada Francis Harry Compton Crick, James Dewey Watson, dan Maurice Hugh Frederick Wilkins. Merekalah yang berjasa menemukan struktur molekul asam nukleus yang menyusun materi genetik. Disebut DNA (deoxyribonucleic acid), inilah dasar ilmu genetika sekarang.

Demikian pula penghargaan Nobel Kimia, seperti yang diserahkan kepada para penemu protein ”kiss of death” atau ”ciuman kematian” tahun 2004. Mereka meneliti bagaimana tubuh manusia mengisolasi suatu protein yang tidak diinginkan dan kemudian menghancurkannya, sebagai bagian dari proses pertahanan tubuh. ”Terima kasih atas kerja keras mereka yang memungkinkan kita memahami cara sel mengontrol sejumlah proses dengan memecah beberapa protein yang tidak dikehendaki,” ujar juri waktu itu.

Lepas dari berbagai kontroversi, terutama di bidang Nobel Perdamaian, Nobel Foundation telah menengarai temuan-temuan yang bakal menentukan arah perkembangan ilmu pengetahuan dan memberikan banyak harapan agar manusia lebih sejahtera sekaligus menyelamatkan kehidupan di Bumi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tradisi meneliti

Amerika Serikat adalah salah satu negara yang menerima paling banyak penghargaan Nobel. Prestasinya begitu mengagumkan karena hampir setiap tahun ada saja penghargaan Nobel yang diterima ilmuwan AS. Tahun 1983, AS bahkan menyapu bersih penghargaan Nobel Fisika, Kimia, Kedokteran, dan Ekonomi. Tahun 2004, tujuh dari 10 pemenang Nobel Sains berkewarganegaraan AS dan tahun 2005 ada lima warga AS dari 10 penerima.

Kunci tradisi meneliti di AS adalah pendanaan dan ambisi ilmiah. Banyak riset di AS diselamatkan oleh sistem hibah, yang memungkinkan peneliti fokus pada penelitiannya selama bertahun-tahun. Gedung Putih bahkan punya program Educate to Innovate yang didukung nama-nama besar seperti perempuan astronot pertama AS, Sally Ride; mantan Chairman Intel, Craig Barrett; dan eksekutif Xerox, Ursula Burns. Tujuannya satu: mendorong siswa sekolah menengah untuk meminati matematika, sains, teknologi, dan ilmu rekayasa.

Tak dapat dimungkiri, kepemimpinan, jumlah sumber daya manusia yang memadai (critical mass), serta ketersediaan dana menjadi kunci kemajuan sains dan teknologi. Indonesia, dengan anggaran riset yang hanya 0,18 dari produk domestik bruto dan ketiadaan pemimpin yang sadar ilmu pengetahuan dan teknologi, tampaknya masih jauh dari tradisi meneliti ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.