Kompas.com - 06/07/2012, 13:57 WIB
|
EditorPepih Nugraha

JAKARTA, KOMPAS.com — Penemuan Partikel Tuhan yang diumumkan Organisasi Eropa untuk Penelitian Nuklir atau CERN pada Rabu (4/7/2012) membahagiakan bagi ilmuwan, tetapi juga membingungkan bagi masyarakat yang belum memahaminya.

Salah satu yang membingungkan adalah istilah Partikel Tuhan. Tak ayal, banyak kalangan menghubungkan penemuan ini dengan Tuhan dan agama. Apa sebenarnya Partikel Tuhan? Apa partikel itu yang menyusun Tuhan?

Partikel Tuhan sejatinya adalah Higgs Boson. Partikel ini adalah partikel yang "hilang" dalam Model Standar Fisika Partikel. Higgs Boson berperan memberikan massa, menentukan apakah atom dan semesta akan tercipta atau tidak.

Sebutan Partikel Tuhan yang dilekatkan pada Higgs Boson bermula dari buku karangan mantan direktur Fermilab (laboratorium di Amerika Serikat yang memburu Partikel Tuhan) berjudul The God Particle: If the Universe Is the Answer, What Is the Question?

"Ini sebenarnya karena Leon Lederman (pemenang Nobel Fisika 1988) pernah memberi julukan Higgs Boson 'The Goddamned Particle' dalam bukunya. Alasannya karena sangat susah dicari dan ditemukan," kata Suharyo Sumowidagdo, ilmuwan Indonesia di CERN.

"Namun, editor buku tidak membolehkan kata 'goddamned' tersebut sehingga diganti dengan 'God'. Dan itu menyangkut sampai sekarang," terangnya dalam e-mail kepada Kompas.com, Kamis (5/7/2012).

Istilah "God" dinilai tepat sebab Higgs Boson begitu central dalam fisika saat ini, sangat krusial untuk mengembangkan pemahaman tentang materi dan sangat istimewa karena perannya.

Dengan demikian, jelas sudah bahwa julukan Partikel Tuhan sama sekali tidak ada hubungannya dengan Tuhan itu sendiri. Partikel Tuhan dibahas dalam kaitannya dengan ilmu fisika, bukan agama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
     
    Pilihan Untukmu


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Apa Manfaat Rambutan untuk Kesehatan Jantung?

    Apa Manfaat Rambutan untuk Kesehatan Jantung?

    Oh Begitu
    Susu Mana yang Paling Baik untuk Lingkungan?

    Susu Mana yang Paling Baik untuk Lingkungan?

    Oh Begitu
    Jenis-jenis Kelainan Darah dan Penyebabnya

    Jenis-jenis Kelainan Darah dan Penyebabnya

    Kita
    Spesies Baru Kungkang Berkepala Mirip Kelapa Sempat Dikira Tidak Ada

    Spesies Baru Kungkang Berkepala Mirip Kelapa Sempat Dikira Tidak Ada

    Oh Begitu
    Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

    Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

    Prof Cilik
    Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

    Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

    Oh Begitu
    Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

    Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

    Oh Begitu
    Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

    Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

    Oh Begitu
    Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

    Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

    Oh Begitu
    Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

    Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

    Oh Begitu
    Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

    Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

    Oh Begitu
    Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

    Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

    Kita
    5 Objek Paling Terang di Tata Surya

    5 Objek Paling Terang di Tata Surya

    Oh Begitu
    Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

    Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

    Fenomena
    Trenggiling Makan Apa?

    Trenggiling Makan Apa?

    Oh Begitu
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.