Nomofobia, Takut Hidup Tanpa Ponsel

Kompas.com - 02/07/2012, 15:26 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Ada fobia baru yang kini banyak dialami orang-orang di zaman modern. Para ahli menyebutnya nomofobia, rasa takut berlebihan jika kehilangan atau hidup tanpa telepon seluler (ponsel).

Menurut riset yang dilakukan oleh SecurEnvoy, yang memiliki spesialisasi dalam password digital, sekitar 66 persen pemilik ponsel mengalami nomofobia. Yang dikhawatirkan oleh para penderita fobia ini adalah ketinggalan berbagai info terkini jika ponsel mereka tidak ada.

Sebenarnya nomofobia tidak terlalu mengejutkan. Sekarang ini sulit menemukan orang yang tidak memegang ponsel saat mereka berjalan, duduk di cafe, bahkan saat menyetir kendaraan. Menurut survei, rata-rata orang mengecek ponsel mereka 34 kali dalam sehari. Kehilangan ponsel, bagi mereka, seperti kehilangan sahabat terbaik dalam hidup.

Wanita ternyata lebih khawatir jika kehilangan ponsel mereka (70 persen) dibandingkan para pria (60 persen). Sementara itu, pemilik ponsel lebih dari satu kebanyakan adalah pria (47 persen) dibanding wanita (36 persen).

Anda termasuk dalam nomofobia jika memiliki gejala-gejala, antara lain, tidak pernah mematikan ponsel, merasa panik jika bateri ponsel drop atau penerimaan sinyal buruk, serta selalu cemas kehilangan ponsel. Waspadai jika fobia ini mulai mengganggu kesehatan, baik fisik maupun mental.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X