Kompas.com - 01/07/2012, 11:41 WIB
|
EditorAsep Candra

KOPENHAGEN, KOMPAS.com - Studi yang dilakukan ilmuwan di wilayah Greenland berhasil menemukan kawah tumbukan meteorit tertua di dunia.

Adam Garde, ilmuwan dari Geological Survey of Denmark yang melakukan penelitian mengatakan, kawah meteorit tersebut terbentuk 3 juta tahun lalu. Lebar kawah itu mulanya diperkirakan sekitar 500 km. Namun, karena telah mengalami erosi selama jutaan tahun, lebarnya kini tinggal 100 km.

Berdasarkan perhitungan Garde, kawah tersebut terbentuk oleh meteorit yang berukuran lebar 19 km. Jika meteorit itu jatuh di Bumi saat ini, diperkirakan semua makhluk hidup tingkat tinggi akan musnah.

Garde mengungkapkan, ada tiga tanda yang menunjukkan bahwa wilayah yang diteliti merupakan kawah tumbukan meteor. Pertama, terdapat batuan berbentuk bulat yang tersebar, tanda pernah adanya tumbukan di suatu wilayah. Kedua, terdapat deposit mineral potassium-feldspar yang meleleh, tanda adanya proses pelelehan yang dipacu oleh panas ekstrim akibat tumbukan. Tanda ketiga adalah adanya pelapukan oleh air.

Penemuan kawah meteor tertua ini sebenarnya tak disengaja. Garde semula hanya melakukan penelitian geologi di Greenland. Akhirnya, ia justru menemukan fitur geologi aneh. Kini, dia yakin bahwa yang ditemukannya adalah kawah tumbukan meteorit.

Diberitakan Our Amazing Planet, Jumat (29/6/2012), penemuan kawah tertua ini mengalahkan rekor sebelumnya. Kawah tumbukan meteorit tertua sebelumnya adalah kawah Vredefort di Afrika Selatan. Kawah itu berusia 2 juta tahun dan memiliki lebar sekitar 300 km.

Hasil penelitian Garde dipublikasikan di jurnal Earth and Planetary Science Letters edisi Juli 2012.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Misteri Pemicu Zaman Es Akhirnya Terpecahkan, Apa Penyebabnya?

Fenomena
Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Mengapa Manusia Tak Bisa Minum Air Asin?

Oh Begitu
Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Hilal Idul Adha 2022 Kecil Kemungkinan Bisa Teramati, Ini Penjelasan BMKG

Fenomena
Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Gas Klorin Meledak di Pelabuhan Aqaba, Apa Itu?

Fenomena
Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Waspada Gejala Cacar Monyet, Apa Saja yang Harus Diperhatikan dari Hari ke Hari?

Oh Begitu
Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Viral Video Ikan Duyung di Pantai Ambon, Hewan Apa Itu?

Oh Begitu
Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Virus Polio Ditemukan pada Limbah Kotoran Manusia, Kok Bisa?

Fenomena
Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Cacar Monyet: Informasi Lengkap yang Harus Anda Ketahui

Oh Begitu
Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Cegah Heat Stroke Selama Musim Haji 2022, Rompi Penurun Suhu Disiapkan untuk Jemaah

Oh Begitu
Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Diterapkan di 3 Kabupaten, Pendekatan Klaster Bisa Jadi Solusi Karhutla

Fenomena
2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

2 Kandidat Vaksin Pfizer-BioNTech Diklaim Tingkatkan Respons Kekebalan terhadap Varian Omicron

Oh Begitu
Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena Langka Bulan Baru Stroberi Mikro pada 29 Juni, Catat Waktunya

Fenomena
Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Indonesia Rentan Alami Karhutla, Pendekatan Klaster Dinilai Bisa Jadi Upaya Pencegahan

Oh Begitu
Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Marshanda Sempat Dikabarkan Hilang karena Manik Bipolar, Apa Itu?

Oh Begitu
Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Pertambangan Batu Bara Disebut Hambat Indonesia Capai Target Perlindungan Keanekaragaman Hayati

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.