Pemanasan Global Berdampak pada Tanaman Herbal

Kompas.com - 12/12/2011, 11:22 WIB
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Peningkatan suhu bumi atau pemanasan global yang berdampak pada perubahan musim panen ternyata ikut mengancam perusahaan jamu atau obat herbal. Ketersediaan bahan baku jamu yang dulu melimpah semakin menipis.

Hal tersebut diungkapkan Mulyo Rahardjo, managing director PT.Deltomed Laboratories. "Siklus panen yang kacau karena perubahan musim membuat pasokan bahan baku untuk jamu ikut terpengaruh sehingga terjadi fluktuasi harga," paparnya saat menerima kunjungan media ke pabrik Deltomed di Wonogiri, Jawa Tengah, Kamis (8/12/11) lalu.

Salah satunya adalah kenaikan harga jahe. "Biasanya jahe kami beli dengan harga Rp 20.000, namun pernah karena musim panen berubah harganya melambung sampai Rp 100.000," paparnya.

Selain harga, menurut Mulyo yang juga mengkhawatirkan adalah ketersediaan bahan baku. Saat ini yang mulai langka adalah tanaman pasak bumi (Eurycoma longifolia) yang berasal dari Kalimantan.

"Dalam beberapa tahun terakhir ini pasokan tanaman ini terus menurun karena banyak hutan yang dibabat dan diganti kelapa sawit," imbuhnya.

Untuk menyiasati hal tersebut, PT.Deltomed yang juga memproduksi obat herbal merk Antangin atau Obat Batuk Herbal ini, kini giat bekerja sama dengan petani untuk pembibitan dan penanaman herbal.

Salah satunya adalah dengan petani tanaman jambu mede di Wonogiri. "Kami mendorong petani untuk menanam tanaman herbal di antara tanaman jambu mede. Daripada tanah itu menganggur dan tidak bisa ditanami yang lain," paparnya.

Deltomed sendiri kemudian membeli hasil herbal tersebut dalam bentuk kering (simplisia). Beberapa tanaman yang rutin dibeli Deltomed antara lain kunyit, jahe, atau sambiloto. Sayangnya menurut Mulyo untuk tanaman pasak bumi agak sulit untuk ditanam di pulau Jawa.

Sampai saat ini, imbuh Mulyo, Deltomed masih mengandalkan tanaman herbal lokal. "Sekitar 95 persen bahan herbal kami berasal dari tanah air, sisanya impor, terutama untuk ginseng," katanya.

 



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X