Sejarah Berhenti di Kebun Kopi

Kompas.com - 16/09/2011, 13:37 WIB
EditorFikria Hidayat

Oleh Amir Sodikin dan Khaerul Anwar

KOMPAS - Hari itu mestinya menjadi hari istimewa dan dinanti-nantikan para pekerja kebun kopi Pemerintah Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat, di lereng Tambora karena musim panen perdana atau petik pilihan telah tiba. Namun, suasana terasa muram. Tak ada semangat yang terlihat dari pekerja untuk memetik kopi di perkebunan yang dirintis sejak 1930-an itu.

”Kita patut prihatin, panen kopi kali ini turun drastis,” kata Suparno, kepala perkebunan, di depan para pekerja. Tahun 2010, produksi kopi dari lahan sekitar 146 hektar masih mencapai 30 ton. ”Tahun ini diperkirakan hanya 15 ton,” ujarnya. Kendalanya, selain hujan terus, juga karena kurang perawatan.

Tak hanya hasil yang buruk, pencurian kopi juga merajalela. Lahan perkebunan seluas itu hanya ditangani oleh 47 pekerja yang kehilangan semangat. ”Kami hanya bekerja sesuai dengan gaji yang kami terima. Gaji tak menutupi kebutuhan sehari-hari. Jadi, buat apa bekerja total jika tak bisa makan juga?” keluh seorang pekerja.

Gaji karyawan yang hanya Rp 250.000 per bulan menjadi alasan utama kebun kopi milik negara yang dikelola pemerintah daerah tersebut dibiarkan tak terawat. Selain itu, para pekerja perkebunan ini lebih memprioritaskan kebun mereka dibandingkan dengan lahan milik perkebunan.

Kontras dengan perkebunan kopi milik negara yang tak terawat baik, kebun pribadi warga terlihat lebih subur. Rendahnya produksi kopi di perkebunan negara memang bukan karena kurang suburnya lahan, melainkan karena buruknya pengelolaan.

Sebelum letusan

Jejak kopi di kawasan ini sangat tua dan telah dibudidayakan sebelum letusan pada tahun 1815. Pada periode itu, Belanda telah menjalin perdagangan dengan tiga kerajaan di sana, yaitu Kerajaan Tambora, Pekat, dan Sanggar. Kopi menjadi komoditas penting.

Dokumen yang menyebutkan perdagangan kopi tersebut adalah catatan Kerajaan Bima atau Bo’ Sangaji Kai, yang dikompilasi Siti Maryam R Salahuddin bersama Henri Chambert-Loir. Disebutkan, telah ada perjanjian damai dan perdagangan antara kerajaan-kerajaan di lereng Gunung Tambora dan Belanda, yang dilakukan di Makassar, 18 April 1701.

Temuan biji kopi, yang terarangkan karena terkubur awan panas, di kawasan yang diperkirakan pernah menjadi lokasi Kerajaan Tambora semakin menguatkan catatan sejarah itu.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.