Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Yersinia Pestis, Penyebab "Black Death"

Kompas.com - 30/08/2011, 13:11 WIB
EditorMarcus Suprihadi

KANADA, KOMPAS.com — Sebuah tim ilmuwan Jerman dan Kanada telah memastikan bakteri penyebab wabah "Kematian Hitam" (The Black Death) yang terjadi sekitar 600 tahun lalu. Wabah yang menyebabkan sepertiga warga Eropa tewas pada tahun 1348-1353 itu adalah bakteri Yersinia pestis.

Kematian 75 juta orang Eropa tersebut disebut "Kematian Hitam" karena kulit korban yang menghitam akibat pendarahan di bawah kulit (subdermal). Setelah sebelumnya masih diragukan oleh sejumlah kalangan bahwa kematian disebabkan bakteri Yersinia pestis, ilmuwan dari University of Tubingen Jerman dan Universitas McMaster Kanada telah mampu mengonfirmasi bahwa Yersinia pestis berada di balik wabah besar yang terkenal dalam sejarah tersebut sebagai "Great Mortality" atau Mortalitas Besar.

Hasil penelitian itu, seperti disiarkan Science Daily, Senin (29/8/2011) atau Selasa (30/8/2011) WIB, diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences. Tim peneliti internasional tersebut untuk pertama kalinya telah mampu memecahkan kode genom melingkar penting untuk menjelaskan virulensi atau tingkat keganasan bakteri Yersinia pestis. Hal ini disebut pPCP1 plasmid dan terdiri dari sekitar 10.000 posisi dalam DNA bakteri.

Sampel diambil dari kerangka sebuah pekuburan korban wabah di London, Inggris. Kelompok kerja di Tubingen dipimpin oleh Dr Johannes Krause menggunakan teknik baru "memancing molekul" dari enamel gigi dan sekuensing dengan menggunakan teknologi terbaru.

Dengan cara ini, fragmen yang terhubung ke dalam urutan genom panjang ternyata identik dengan bakteri patogen penyebab wabah. "Itu menunjukkan bahwa setidaknya hal ini bagian dari informasi genetik yang hampir tidak berubah dalam 600 tahun terakhir," kata Krause.

Para peneliti juga mampu menunjukkan bahwa DNA korban wabah dari pemakaman di London memang berasal dari abad pertengahan. Untuk melakukan itu, mereka memeriksa kerusakan pada DNA yang hanya terjadi dalam DNA tua.

"Tanpa diragukan lagi, wabah patogen dikenal hari ini sebagai Yersinia pestis juga penyebab wabah di abad pertengahan," kata Krause.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+