Mikropenis, Atasi Sebelum Akil Baliq

Kompas.com - 06/04/2011, 15:33 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com — Mikropenis merupakan salah satu kelainan yang sering menimpa bayi laki-laki. Namun, jangan khawatir karena ukuran penis masih dapat dikembangkan dengan terapi hormon.

Menurut dr Aditya Suryansyah, SpA, spesialis anak dari Rumah Sakit Harapan Kita Jakarta, terapi hormon akan efektif bila dilakukan sebelum anak memasuki usia pubertas. Terapi mikropenis ini paling baik dilakukan sebelum anak menginjak akil baliq atau maksimal saat anak berusia 12 tahun.

"Lewat dari usia itu hasilnya tidak akan maksimal, bahkan tidak ada gunanya," ujarnya.

Penanganan mikropenis, lanjut Aditya, disesuaikan dengan kondisi setiap anak. Jika penyebabnya karena anak kegemukan, biasanya dokter akan menyarankan agar berat badan anak dikurangi.

"Lemak dari perut yang terlalu buncit bisa membuat penis anak tidak terlihat," kata Aditya.

Sebelum menentukan pengobatan yang tepat, dokter terlebih dahulu melakukan pemeriksaan untuk mengetahui ada tidaknya kelainan pada alat vital si buyung, dan apakah boleh diterapi.

"Jangan sampai pemberian hormon justru menimbulkan efek samping seperti pubertas dini atau pertumbuhan tulang anak berhenti," katanya.

Pada anak yang mengalami gangguan hormon sehingga pertumbuhan alat vitalnya tidak optimal, dokter akan memberikan hormon testosteron. Meski begitu, membesarkan ukuran penis juga tidak boleh berlebihan dan harus diberikan oleh dokter yang memiliki kompetensi.

"Itu diberikan maksimal empat kali dalam tiga minggu. Biasanya hasilnya sudah bagus, tidak boleh lebih dari itu," kata dokter yang baru saja meluncurkan buku Panik Saat Puber? Say No ini.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X