Perbaikan Katup Jantung Tanpa Operasi

Kompas.com - 04/04/2011, 10:49 WIB
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Para ahli jantung di Amerika berhasil melakukan perbaikan fungsi katup aorta jantung tanpa pembedahan. Sebelumnya penggantian katup lewat pembedahan merupakan satu-satunya jalan keluar.

Gangguan katup aorta jantung menyebabkan penderitanya sering merasa sesak napas, nyeri dada, kelelahan bahkan serangan pingsan. Gangguan ini bisa terdeteksi saat dokter mendengarkan jantung dengan stetoskop.

Dalam pertemuan para ahli jantung Amerika di New Orleans, dipaparkan prosedur penggantian katup aorta tanpa operasi, yakni dengan memasukkan pipa kecil melalui arteri. Prosedur ini diharapkan mendapat persetujuan sehingga kelak bisa menjadi alternatif perawatan seperti halnya balonisasi untuk mengatasi penyumbatan arteri.

Pembedahan jantung terbuka, yang saat ini menjadi terapi utama, meliputi pembukaan dada dan pemakaian mesin jantung-paru untuk bantuan pernapasan dan aliran darah pasien saat kelainan jantung sedang diperbaiki.

Dr.Edward McNulty, ahli jantung dari Universitas California, yang melakukan penelitian ini menjelaskan cara kerja prosedur ini. Dokter akan memasukkan kateter melalui arteri di dada atau paha untuk memasukkan katup jantung buatan. Kemudian balon itu dipompa untuk mengganti katup jantung lama.

Dalam ujicoba terhadap pasien berusia lanjut yang sudah tidak mungkin lagi menjalani operasi, prosedur terbaru ini menunjukkan angka survival yang hampir sama dengan pasien yang menjalani pembedahan.

Dr.Michael Carwford, ketua pertemuan ahli jantung menyebutkan prosedur penggantian katup tanpa pembedahan itu sebagai sebuah terobosan bersejarah yang bisa mengubah terapi jantung secara dramatis. "Sebaik-baiknya pembedahan, tidak semua pasien menginginkannya," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X