Bedah Robotik, Bedah Kandungan Masa Depan

Kompas.com - 16/08/2010, 09:46 WIB
EditorAsep Candra

Oleh Dr Kenneth CK Leong

KOMPAS.com — Dari sejarah awal manusia, operasi memainkan peranan penting dalam manajemen penanganan banyak penyakit. Pada permulaannya, operasi itu kasar, tidak efektif, dan sering mematikan. Peralatan bedah mentah yang terungkap dari banyak situs arkeologi yang di dunia menunjukkan bahwa nenek moyang kita yang dulu berupaya dalam penanganan penyakit menggunakan instrumen pemotong yang tajam.

Pengetahuan mereka tentang anatomi manusia, proses penyakit, dan fisiologi pun sangat terbatas. Jadi, pada waktu itu, landasan perawatan terhadap banyak penyakit tidak akurat dan tidak efektif.

Bedah invasif minimal Sementara operasi yang sekarang adalah normal untuk kebanyakan prosedur bedah, proses pemulihan justru sering menyakitkan, melumpuhkan, dan berlarut-larut. Operasi terbuka untuk mengeluarkan rahim, usus buntu, atau kantong empedu sering dilakukan melalui sayatan yang besar di perut.

Pendekatan ini adalah satu-satunya cara hingga akhirnya kehadiran kamera kecil dan instrumen sempit panjang dapat dimasukkan melalui lubang kecil yang dibuat di tubuh pasien. Sejak saat itu, operasi invasif minimal atau terobosan baru operasi telah tiba.

Ahli bedah bisa mengintip ke dalam rongga internal organ tubuh melalui lubang buatan yang kecil atau lubang alami. Dengan pengembangan yang berkelanjutan di instrumen bedah, dokter bedah tidak hanya secara visual mendiagnosis penyakit, tetapi juga benar-benar dapat memulai untuk memanipulasi dan melakukan operasi pada jaringan penyakit.

Sistem bedah Da Vinci Lalu hadirlah sistem pembedahan da Vinci. Ini adalah operasi ginekologi masa depan. Sistem ini terdiri dari tiga komponen: konsol dokter bedah, kereta pasien serta sistem pandangan 3D dan kumpulan sistem visual 3D. Dokter bedah duduk di konsol beberapa meter dari pasien dan melihat ke dalam lensa mata serta memvisualisasikan daerah operasi dengan visi 3-D immersive.

Tangan dokter bedah diposisikan secara tepat di depan pandangan mata sejajar tangan yang akan memulai operasi. Dokter bedah mengoperasikan pengontrol yang menggerakkan instrumen operasi yang berada di kereta pasien. Ujung-ujung alat operasi bergerak dengan tepat dan akurat tanpa getaran di dalam perut dan panggul pasien karena bagian ujung instrumen ini dapat memutar bebas hingga 7 derajat dan dapat menyimulasikan gerakan tangan dokter dengan baik.

Keunggulan utama pembedahan ini adalah presisi, hanya hilang sedikit darah, penurunan tingkat komplikasi, dan mengurangi nyeri pasca-operasi. Hal ini menghasilkan operasi yang lebih baik, rawat inap yang lebih pendek, dan pemulihan lebih cepat. Untuk kasus operasi histerektomi (pengangkatan rahim) dan myomectomy (pengangkatan miom), kebanyakan pasien akan pulang dari rumah sakit keesokan harinya. Pada akhir periode dua minggu, mereka akan kembali pada kegiatan sehari-hari.

Sistem da Vinci bermanfaat dalam disiplin lain, seperti bedah urologi, bedah katup jantung, telinga, bedah hidung dan tenggorokan, bedah umum, dan bedah usus. Dalam ginekologi, ini digunakan untuk histerektomi yang melibatkan kanker dan tumor jinak rahim, pemulihan tuba yang terhambat, dan pembedahan prolaps organ panggul. ©FlyFreeForHealth2010

Dr Kenneth CK Leong adalah dokter bedah kandungan robotik, spesialis bayi tabung dan ketidaksuburan di Melbourne Victoria, Australia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.