Manusia Modern Akan Berevolusi secara Kultur

Kompas.com - 10/10/2008, 16:49 WIB
Editor

SALATIGA, JUMAT — Pascaevolusi Homo sapiens, manusia modern masih akan terus berevolusi, baik molekuler maupun genetik. Namun, berbeda dengan evolusi sebelum masa Homo sapiens yang sangat dipengaruhi lingkungan, perkembangan manusia modern akan didominasi evolusi kultur.

Demikian diutarakan ahli evolusi molekuler Fakultas Biologi Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga, Ferry Fredy Karwur PhD, dalam Seminar "Evolusi: Manusia Jawa Purba: A New Adventure" di Kota Salatiga, Jawa Tengah, Kamis (9/10). Hadir sebagai pembicara Kepala Balai Pelestarian Situs Manusia Purba Sangiran Dr Harry Widianto.

Menurut Ferry, evolusi kultur akan menjadi pendorong paling kuat evolusi. Berbeda dengan evolusi genetik yang membutuhkan waktu ribuan bahkan jutaan tahun, evolusi kultural berlangsung relatif lebih cepat. Sebagai contoh, selama kurun waktu 200 tahun terakhir, perilaku manusia sudah berubah secara fundamental.

"Kalau manusia modern beradaptasi dengan akal, manusia purba beradaptasi secara fisik. Hal ini terlihat dari perubahan bentuk fisik manusia purba dari generasi sebelum Homo sapiens," kata Harry.

Sebagai contoh, untuk menghadapi tekanan lingkungan, manusia purba memiliki torus yang menonjol, kekuatan rahang yang lebih besar, serta gigi-gigi besar dengan akar terbuka. Kondisi ini perlahan-lahan berubah.

"Bulu pada manusia purba yang perlahan menghilang merupakan bentuk adaptasi fisik terhadap iklim yang mulai menghangat," ujarnya.

Kapasitas otak

Homo sapiens yang ada sejak sekitar 120.000 tahun lalu menunjukkan karakter yang lebih berevolusi dan modern dibandingkan dengan Homo erectus (1,7 juta tahun lalu). Salah satu yang paling utama adalah bertambahnya kapasitas otak. "Volume otak Homo erectus sekitar 1.016 cc, sedangkan Homo sapiens mencapai 1.355 cc," ujar Ferry.

Ferry mengatakan, meski evolusi kultural sangat dominan, tidak tertutup kemungkinan terjadinya evolusi fisik. Proses evolusi ini diawali dengan adanya tekanan terus-menerus yang semula tidak bersifat genetis, tetapi akhirnya menjadi bersifat genetis melalui jembatan epigenetis yang menghubungkan dengan lingkungan. Meski demikian, waktu yang dibutuhkan untuk evolusi fisik ini sangat tergantung dengan intensitas tekanan tersebut.(GAL)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER SAINS] Perseverance Mars NASA Bidik Puing Pendaratannya | Puncak Hujan Meteor Perseid | Video Viral Anak SD Rambutnya Dipotong Guru

[POPULER SAINS] Perseverance Mars NASA Bidik Puing Pendaratannya | Puncak Hujan Meteor Perseid | Video Viral Anak SD Rambutnya Dipotong Guru

Oh Begitu
Penyakit Cacar Monyet Bisa Sembuh Sendiri, Ini Pengobatan hingga Pencegahan Penularannya

Penyakit Cacar Monyet Bisa Sembuh Sendiri, Ini Pengobatan hingga Pencegahan Penularannya

Kita
Darah Berwarna Merah tapi Kenapa Pembuluh Darah Berwarna Biru? Ini Penjelasan Sains

Darah Berwarna Merah tapi Kenapa Pembuluh Darah Berwarna Biru? Ini Penjelasan Sains

Oh Begitu
Benarkah Cacar Monyet Termasuk Penyakit Infeksi Menular Seksual? Dokter Jelaskan

Benarkah Cacar Monyet Termasuk Penyakit Infeksi Menular Seksual? Dokter Jelaskan

Kita
Jumlah Perokok Anak Masih Banyak, Kemenkes Desak Revisi PP Tembakau

Jumlah Perokok Anak Masih Banyak, Kemenkes Desak Revisi PP Tembakau

Kita
Kenapa Kucing Selalu Tidur dan Tampak Malas? Ini Penyebabnya

Kenapa Kucing Selalu Tidur dan Tampak Malas? Ini Penyebabnya

Oh Begitu
Kemenkes Pastikan Subvarian Omicron BA.4.6 Belum Ada di Indonesia

Kemenkes Pastikan Subvarian Omicron BA.4.6 Belum Ada di Indonesia

Oh Begitu
Waspada Gelombang Sangat Tinggi 6 Meter di Selatan Jawa pada 10-11 Agustus

Waspada Gelombang Sangat Tinggi 6 Meter di Selatan Jawa pada 10-11 Agustus

Fenomena
Puncak Hujan Meteor Perseid Terjadi 13 Agustus, Catat Waktu untuk Menyaksikannya

Puncak Hujan Meteor Perseid Terjadi 13 Agustus, Catat Waktu untuk Menyaksikannya

Fenomena
Gunung Ibu Alami Erupsi, Ini Rekomendasinya

Gunung Ibu Alami Erupsi, Ini Rekomendasinya

Oh Begitu
China Deteksi Virus Zoonosis Langya pada 35 Orang, Apa Gejalanya?

China Deteksi Virus Zoonosis Langya pada 35 Orang, Apa Gejalanya?

Oh Begitu
Laba-laba Ternyata Juga Tidur, Studi Ini Buktikan

Laba-laba Ternyata Juga Tidur, Studi Ini Buktikan

Oh Begitu
Kenapa Kulit Badak Tebal?

Kenapa Kulit Badak Tebal?

Oh Begitu
Siklon Tropis Mulan Berpotensi Picu Gelombang Tinggi Hari Ini

Siklon Tropis Mulan Berpotensi Picu Gelombang Tinggi Hari Ini

Oh Begitu
Studi Ungkap Tarsius, Primata Terkecil di Dunia Mampu Bernyanyi dengan Nada Tinggi

Studi Ungkap Tarsius, Primata Terkecil di Dunia Mampu Bernyanyi dengan Nada Tinggi

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.