Harmoko Bikin Partai Kerakyatan Nasional

Kompas.com - 17/04/2008, 21:51 WIB
Editor

Laporan Wartawan Kompas, M Zaid Wahyudi

JAKARTA, KAMIS - Lama tak terdengar, Mantan Menteri Penerangan di era Pemerintahan Presiden Soeharto, Harmoko kembali dan membuat gebrakan. Ia bersama sejumlah anak muda menggagas berdirinya Partai Kerakyatan Nasional (PKN). Namun Harmoko menegaskan dirinya hanya ingin menjabat sebagai penasihat, bukan pengurus harian partai. "Parpol harus dibangun berdasarkan program, bukan kultus individu," tegasnya.

PKN telah dinyatakan memiliki badan hukum oleh Departemen Hukum dan HAM pada 5 April lalu. Saat ini, PKN sedang mempersiapkan diri menghadapi verifikasi di Komisi Pemilihan Umum agar tercatat sebagai peserta pemilu 2009.

Harmoko yang juga mantan Ketua Umum Partai Golkar itu mengaku dirinya tidak kecewa dengan Golkar karena sudah tidak mendapatkan jabatan apapun. Ia hanya ingin menampung generasi muda yang gelisah dengan berbagai persoalan bangsa. Dengan adanya parpol yang mewadahi idealisme, pengabdian, dan profesionalisme kaum muda, cita-cita kaum muda untuk turut membangun dan menyelesaikan masalah bangsa dapat tersalurkan.

Harmoko juga menegaskan dirinya tidak menginginkan lagi jabatan apapun, baik di lembaga eksekutif maupun legislatif. "Saya sudah terlalu tua. Kita ingin menyambut tahun 2014 sebagai golden era-nya anak muda," ungkapnya.

 

 

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menjelajahi Waktu ala Lorong Waktu, Mungkinkah Dilakukan oleh Manusia?

Menjelajahi Waktu ala Lorong Waktu, Mungkinkah Dilakukan oleh Manusia?

Prof Cilik
Bagaimana Situasi ODHA di Tengah Pandemi Corona? Ini Hasil Surveinya

Bagaimana Situasi ODHA di Tengah Pandemi Corona? Ini Hasil Surveinya

Kita
[VIDEO] Tanya Dokter: Benarkah Kalung Eucalyptus Efektif Tangkal Corona?

[VIDEO] Tanya Dokter: Benarkah Kalung Eucalyptus Efektif Tangkal Corona?

Oh Begitu
Ilmuwan Temukan Petunjuk Sumber Energi Galaksi Bima Sakti

Ilmuwan Temukan Petunjuk Sumber Energi Galaksi Bima Sakti

Fenomena
Hati-hati Cuaca Ekstrem di Indonesia Masih Berpotensi 3 Hari ke Depan

Hati-hati Cuaca Ekstrem di Indonesia Masih Berpotensi 3 Hari ke Depan

Fenomena
Unik, Tenyata Seekor Gajah Bisa Melahap 150 Kg Pakan dalam Sehari, Kok Bisa?

Unik, Tenyata Seekor Gajah Bisa Melahap 150 Kg Pakan dalam Sehari, Kok Bisa?

Fenomena
Infeksi Otak Langka dari Amoeba Pemakan Otak Ditemukan di Florida

Infeksi Otak Langka dari Amoeba Pemakan Otak Ditemukan di Florida

Oh Begitu
Serba-serbi Hewan: Hiu Paus Punya Ribuan Gigi Kecil di Sekitar Mata

Serba-serbi Hewan: Hiu Paus Punya Ribuan Gigi Kecil di Sekitar Mata

Fenomena
CDC China: Virus Flu Babi Baru Tidak akan Jadi Pandemi Secepat Itu, Ini Penjelasannya

CDC China: Virus Flu Babi Baru Tidak akan Jadi Pandemi Secepat Itu, Ini Penjelasannya

Fenomena
Dalam 10 Hari di India, 147 Orang Meninggal Dunia Akibat Serangan Petir

Dalam 10 Hari di India, 147 Orang Meninggal Dunia Akibat Serangan Petir

Fenomena
Kasus Baru Covid-19 di Amerika Serikat Meroket, Tapi Kenapa Kurva Kematian Rata?

Kasus Baru Covid-19 di Amerika Serikat Meroket, Tapi Kenapa Kurva Kematian Rata?

Fenomena
239 Ahli Sebut Virus Corona Menyebar di Udara, WHO Sangkal Bukti

239 Ahli Sebut Virus Corona Menyebar di Udara, WHO Sangkal Bukti

Kita
Kementan: Roll On dan Inhaler Eucalyptus Sudah Terdaftar Badan POM

Kementan: Roll On dan Inhaler Eucalyptus Sudah Terdaftar Badan POM

Oh Begitu
Kalung Aromaterapi Eucalyptus Kementan, Mengapa Belum Diuji Klinis?

Kalung Aromaterapi Eucalyptus Kementan, Mengapa Belum Diuji Klinis?

Oh Begitu
Kementan: Kalung Aromaterapi Bukan Antivirus, tapi Aksesori Kesehatan

Kementan: Kalung Aromaterapi Bukan Antivirus, tapi Aksesori Kesehatan

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X