Salin Artikel

Pembuatan Vaksin atau Obat Covid-19, Mana yang Akan Selesai Duluan?

KOMPAS.com - Dengan semakin merebaknya Covid-19, semakin cepat pula gerakan para ilmuwan dan perusahaan obat dalam berlomba-lomba membuat obat dan vaksin untuk penyakit ini.

Pasalnya, obat dan vaksin sangatlah penting dalam upaya mengendalikan penyakit ini.

Obat dibutuhkan untuk menangani orang-orang yang terlanjur terinfeksi Covid-19 dan menunjukkan gejala berat; sementara vaksin digunakan untuk mencegah infeksi Covid-19.

Namun, tampaknya proses pengembangan vaksin butuh waktu yang lama. Ini berbeda dengan pengembangan obat Covid-19 yang menurut para peneliti akan segera tersedia.

Diwawancarai oleh The Verge, Sabtu (28/2/2020), Florian Krammer selaku profesor dan pakar pengembangan vaksin di Icahn School of Medicine at Mount Sinai menjelaskan mengapa pembuatan vaksin Covid-19 butuh waktu lebih lama daripada pembuatan obatnya.

Dia berkata bahwa dalam pembuatan obat untuk Covid-19, para ilmuwan hanya perlu melanjutkan kembali pengembangan obat untuk virus corona lain, yaitu SARS dan MERS, yang sempat terhenti karena wabahnya berakhir.

Pada saat ini, ujar Krammer, kandidat obat Covid-19 yang terdepan adalah remdesivir yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi Gilead. Riset menunjukkan bahwa obat ini dapat memblokir SARS dan MERS pada sel dan tikus.

Kabar baiknya, remdevisir sudah melalui uji keamanan karena telah diuji klinis untuk penanganan Ebola.

Kini, tim peneliti di China dan AS sedang melakukan pengujian klinis akan efek remdesivir pada pasien Covid-19. Krammer pun menduga bahwa hasil uji klinis ini harusnya sudah tersedia pada bulan April.

Jika memang terbukti efektif, Gilead akan dapat memproduksi remdevisir dalam jumlah banyak untuk didistribusikan ke tenaga medis.

Kondisi ini jauh berbeda dengan pengembangan vaksin untuk Covid-19. Vaksin Covid-19 diprediksi butuh waktu setidaknya 18 bulan untuk tersedia bagi publik.

Pasalnya, belum pernah ada vaksin untuk virus corona.

"Kami tidak memiliki platform produksi, kami juga tidak memiliki pengalaman akan keamanannya, kami tidak tahu apakah (vaksin) akan menyebabkan komplikasi. Kami harus mulai dari nol," ujar Krammer.

Untuk saat ini, kandidat terdepan untuk vaksin Covid-19 adalah perusahaan farmasi Moderna.

Vaksin dari Moderna akan mulai diuji keamanannya pada bulan Maret atau April. Uji keamanan itu butuh waktu sekitar tiga bulan.

Setelahnya, vaksin masih harus diuji lagi pada kelompok yang lebih besar untuk melihat efektifitasnya, apakah vaksin benar-benar memberikan imunitas terhadap Covid-19 atau tidak. Fase ini akan butuh waktu enam sampai delapan bulan.

Jika terbukti efektif, barulah vaksin Moderna bisa diproduksi dalam skala besar. Namun, bagaimana cara untuk memproduksi vaksin dalam skala besar juga akan menjadi tantangan baru yang harus dipikirkan.

https://sains.kompas.com/read/2020/03/03/180500523/pembuatan-vaksin-atau-obat-covid-19-mana-yang-akan-selesai-duluan-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.