Salin Artikel

Hari Kesehatan Mental Sedunia, Mari Peduli Sesama Cegah Bunuh Diri

Peringatan ini diusung oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) PBB sebagai upaya untuk meningkatkan kesehatan mental seluruh umat manusia.

Tahun ini WHO mengusung tema pencegahan bunuh diri untuk memperingati Hari Kesehatan Jiwa Dunia. Mereka mengajak semua insan untuk menggalakkan kampanye "40 seconds of action".

Dijelaskan dalam situs resminya, WHO telah melakukan penelitian selama 15 tahun dan menemukan bahwa setiap 40 detik seseorang meninggal dunia karena bunuh diri.

40 detik seseorang meninggal setara dengan dalam satu tahun ada 800.000 jiwa melayang akibat bunuh diri.

Angka ini menunjukkan makin banyak orang berpikir untuk mengakhiri hidup dengan bunuh diri. Penyebabnya beraneka macam, salah satu yang paling sering adalah depresi.

"Orang depresi merasa tidak ada harapan akan kehidupan atau putus asa. Kondisi ini diikuti dengan gejala lain seperti susah konsentrasi, malas, tidak bertenaga, tidak nafsu makan, dan sering ada ide untuk bunuh diri," ujar dr Andri SpKJ kepada Kompas.com, Sabtu (18/3/2019).

Untuk menambah daftar panjang kasus bunuh diri tersebut, sudah saatnya kita benrtindak dan mulai peduli pada sesama.

Cara mencegah orang lain melakukan bunuh diri

Menurut WHO, kita semua dapat melakukan aksi nyata untuk meningkatkan kesadaran, perhatian, dan pencegahan pada kasus bunuh diri di sekitar kita.

Melalui gerakan "40 seconds of action", WHO mengajak seluruh insan untuk terlibat.

Beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk berpartisipasi dari gerakan "40 seconds of action" adalah meningkatkan pengetahuan terkait apa yang bisa dilakukan untuk mencegah bunuh diri, mengurangi stigma terkait bunuh diri, dan terpenting menemani orang-orang yang sedang berjuang agar mereka percaya bahwa mereka tidak sendirian menghadapi persoalan.

"Sederhananya, ini adalah kesempatan untuk menunjukkan kepudian Anda dengan sesama," tulis WHO dalam laman resminya.

Menunjukkan kepedulian pada orang lain bisa dilakukan siapa saja dan kapan saja. Sebagai contoh, mulai percakapan dengan seseorang yang mungkin Anda khawatirkan atau memberi pesan harapan untuk seseorang yang sedang berjuang.

Anda juga bisa mengunggah sebuah iklan layanan kesehatan mental atau sesuatu yang berbau pencegahan bunuh diri di sosial media.

Namun, jika Anda termasuk orang yang sedang berjuang terlepas dari keinginan bunuh diri, Anda juga bisa bergerak.

Alokasikan 40 detik waktu Anda untuk berbicara dan bercerita tentang kondisi Anda kepada orang yang dipercaya.

Satu hal yang pasti, semua orang memiliki kesempatan dan kemampuan untuk mencegah dan mengurangi angka bunuh diri yang saat ini sangat tinggi di seluruh dunia dengan cara masing-masing.

Ada tujuan-tujuan konkret yang ingin dicapai dari gerakan "40 Seconds of Action" ini.

Tujuan itu, misalnya, meningkatkan kesadaran tentang kasus bunuh diri yang menjadi masalah kesehatan global dan meningkatkan pengetahuan tentang apa saja yang bisa dilakukan untuk mencegah terjadinya bunuh diri.

Selain itu, untuk menghilangkan stigma keliru tentang pelaku bunuh diri, serta membuat orang-orang yang tengah berjuang dan ingin melakukan bunuh diri tahu bahwa mereka tidak sendiri.

Sumber: Kompas.com (Resa Eka Ayu Sartika, Luthfia Ayu Azanella)

https://sains.kompas.com/read/2019/10/10/200600123/hari-kesehatan-mental-sedunia-mari-peduli-sesama-cegah-bunuh-diri

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Mencegah Hipertensi Sejak Dini Menurut Dokter

Cara Mencegah Hipertensi Sejak Dini Menurut Dokter

Kita
Anak Asma Berhak Mendapatkan Pengobatan yang Adekuat

Anak Asma Berhak Mendapatkan Pengobatan yang Adekuat

Oh Begitu
6 Penyebab Beruntusan Susah Hilang

6 Penyebab Beruntusan Susah Hilang

Kita
Cara Mencegah Terjadinya Komplikasi pada Pasien Hipertensi

Cara Mencegah Terjadinya Komplikasi pada Pasien Hipertensi

Oh Begitu
Jumlah Spesies Burung Terancam Punah di Indonesia Terbanyak di Dunia

Jumlah Spesies Burung Terancam Punah di Indonesia Terbanyak di Dunia

Fenomena
Wisatawan Tewas Tersambar Petir di Bogor, Bagaimana Manusia Bisa Tersambar Petir?

Wisatawan Tewas Tersambar Petir di Bogor, Bagaimana Manusia Bisa Tersambar Petir?

Oh Begitu
Bagaimana Hipertensi Dapat Menyebabkan Kerusakan Organ?

Bagaimana Hipertensi Dapat Menyebabkan Kerusakan Organ?

Oh Begitu
Jokowi Bolehkan Lepas Masker di Luar Ruangan, Epidemiolog: Sebaiknya Jangan Terburu-buru

Jokowi Bolehkan Lepas Masker di Luar Ruangan, Epidemiolog: Sebaiknya Jangan Terburu-buru

Kita
[POPULER SAINS] Pantau Suhu Maksimum Cuaca Panas di Indonesia | Letusan Gunung Tonga Ledakan Terbesar | Makan Nanas Bikin Mulut Gatal

[POPULER SAINS] Pantau Suhu Maksimum Cuaca Panas di Indonesia | Letusan Gunung Tonga Ledakan Terbesar | Makan Nanas Bikin Mulut Gatal

Oh Begitu
Jangan Remehkan Hipertensi, 4 Organ Tubuh Ini Bisa Rusak akibat Komplikasi

Jangan Remehkan Hipertensi, 4 Organ Tubuh Ini Bisa Rusak akibat Komplikasi

Oh Begitu
Hari Hipertensi Sedunia 2022, Kenali Faktor Risiko Hipertensi yang Bisa Dialami Usia Muda

Hari Hipertensi Sedunia 2022, Kenali Faktor Risiko Hipertensi yang Bisa Dialami Usia Muda

Kita
Medina Zein Disebut Alami Bipolar Tahap Akhir, Ini Kata Psikiater

Medina Zein Disebut Alami Bipolar Tahap Akhir, Ini Kata Psikiater

Kita
Asteroid 2013 UX Lewat Dekat Bumi Hari Ini, Akankah Menabrak Bumi?

Asteroid 2013 UX Lewat Dekat Bumi Hari Ini, Akankah Menabrak Bumi?

Fenomena
NASA Bagikan Suara dari Lubang Hitam Supermasif di Galaksi Bima Sakti

NASA Bagikan Suara dari Lubang Hitam Supermasif di Galaksi Bima Sakti

Fenomena
Kenapa Matahari Tenggelam? Ini Penjelasannya Menurut Sains

Kenapa Matahari Tenggelam? Ini Penjelasannya Menurut Sains

Fenomena
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.